Belajar Memberi Dari Nabi Muhammad SAW

Soal memberi ini, saya masih harus belajar banyak. Banyaaaakk banget. Pada semua orang di sekitar saya yang murah hati. Pada Diana. Pada suami. Pada keluarga besar. Dan yang pasti sih, pada junjungan besar Nabi Muhammad SAW.

Saat saya lahir hingga balita, orang tua saya hidup berkecukupan. Tetapi semuanya berubah dalam waktu singkat, hingga saya tumbuh dewasa. Nggak sampai miskin sih, tetapi terkadang saya membandingkan mengapa kehidupan saya tidak “seenak” teman-teman yang lainnya.

Di sisi lain, meskipun belum hidup berkecukupan, orang tua saya selalu memberi pada siapa saja yang meminta bantuannya. Sampai-sampai saya geram, karena bertahun-tahun Lebaran tidak pernah membeli baju baru, tetapi setiap kali memiliki rejeki bukannya ditabung, malah diberikan kepada orang lain. Bahkan yang tidak memiliki hubungan keluarga sekalipun. Continue reading →

Membuat Puzzle Sendiri Untuk Mainan Anak

Waktunya menulis soal mainan buat Diana lagi. Kali ini membuat puzzle sendiri untuk mainan anak. Selama ini Diana seneng banget kalau dikasih mainan puzzle. Beli jadi, toh harganya juga murah meriah, hanya sepuluh hingga lima belas ribu rupiah saja untuk sebuah puzzle berukuran kecil.

Tapi ini mainan buat dibawa pas pulang mudik nantinya. Agak repot kalau harus bawa yang ukurannya besar-besar. Saya nyari seperti biasa di blog mama-mama di luar. Dapetlah dari blog Activity Village yang daftar printable-nya bejibun dan bagus-bagus.

Yuk, cus, lihat caranya saya bikin puzzle sendiri buat mainan anak:

puzzle buatan mama Continue reading →

Cerita Memasak Mudah Pakai Slow Cooker

Momentnya kayak pas banget nih, mau puasa, persiapan buat masak yang praktis tapi enak. Dan saya nyesel banget, kenapa baru ngeluarin lagi si slow cooker, setelah tahunan nggak dipakai. Duh, kenapa selama ini cuma dipakai buat MPASI aja sih?

Awalnya minggu lalu saya nyari resep-resep praktis buat dicobain. Bukan semata buat persiapan puasa sih, soalnya selama ini kalau sahur juga udah biasa beli di warung langganan, tapi nyari resep emang buat masak sendiri aja. Pengen mulai masak lagi, utamanya lauk pauk, sayurannya sementara masih niat beli mateng aja.

Trus, pas beberes, lihat ada slow cooker nganggur, yang selama ini dipakai buat bikin bubur. Ish, sayang banget sih, pikir saya, kenapa nggak dipakai aja? Tapi buat apa? Masak buat bikin bubur mulu? Sarapan bubur itu kan bosen juga kalau tiap hari.  Continue reading →