Umur Berapa Anak Siap Masuk Sekolah?

Sekolah TK

Umur berapa anak siap masuk sekolah? Jawabannya bisa beda-beda. Tetapi kenapa umur masuk sekolah harus disamakan ya? Dan dianggap terlalu tinggi batasnya buat sebagian besar anggota keluarga saya. Jadi pusing pala emak Diana. Hahaha.

Saya sendiri awalnya selow aja dengan persoalan sekolah anak inih. Relatif ikut aja apa kata pemerintah, di mana sekarang ini aturannya, kalau mau masuk SD negeri, ya kelas 1 itu usia minimalnya 7 tahun. Sip. Berarti Diana nanti masuk TK kalau nggak 5 tahun ya 6 tahun. Lihat-lihat kesiapan anaknya.

Tapi pas kumpul keluarga, banyak yang kasih masukan, bahwa usia sekolah anak yang baru dimulai usia 7 tahun itu ketuaan. Nanti anaknya malu kalau paling tua di sekolahan. Oke, alasannya malu doang berarti ya. Kalau paling tua tapi paling pinter, apa masih juga malu? 

Nggak tahu juga ya, gima psikologisnya anak yang baru masuk sekolah SD di usia 7 tahun. Saya masuk SD 6 tahun. Adik saya malah ada yang belum 5 tahun udah masuk SD. Dan pinteran saya sih hasil akademisnya, dari adik yang masuk sekolah SD belum 5 tahun, HAHAHAHAHA.

Nah, kalau patokannya bukan umur, tapi kita ngomongin kesiapan anaknya sendiri, apa iya mau kita paksakan anak buat sekolah padahal anaknya belum pengen belajar?

Saya aja sebagai emak-emak juga jangan dikira nggak gemes lihat anaknya belum pengen belajar, sedangkan sehari-hari di media sosial terpapar berbagai macam info kemampuan anak usia dini yang wuih keren-keren sangat.

Saking gemesnya, lihat aja kesiapan saya buat nyediain bahan-bahan belajarnya Diana. Kalau saya jemberengin semua di blog, pasti pada nyeletuk kalau saya kerajinan. Di kantor aja hampir semua temen bilang begitu.

Kalau senggang saya pasti pakai buat bikin mainannya Diana. Tapi kebanyakan anaknya belom tertarik maininnya. Jadi masih saya simpen aja.

Anaknya baru mulai tertarik nulis-nulis corat-coret yang bener-bener baru sebulan belakangan ini. Tapi udah cepet sih perkembangannya. Yang tadinya sama sekali nggak mau, ini langsung satu buku penuh dicoretin dalam sekali duduk. Pegang pulpennya juga udah langsung bener posisinya tanpa banyak diajarin lagi. Padahal dulu kalau diajarin susah bener kayaknya.

Umur Anak Sekolah

Jadi, emang kalau sudah waktunya, kayaknya bisa sendiri ya. Walaupun dari awal emang harus banyak terpapar bahan-bahan buat belajar sih. Seperti selalu sediain kertas polos, pulpen, krayon, spidol, papan tulis dan buku bacaan di rumah.

Nah, soal kesiapan masuk sekolah ini, saya juga baru dapet kepastian dari Diana, bahwa dia mau masuk sekolah tahun depan. Sebelumnya dia juga belom ada keinginan dari dirinya sendiri untuk minta masuk sekolah.

Karena kesehariannya, dia banyak main bersama teman-temannya. Ada yang berumur di atasnya, ada yang seumuran, dan ada yang umurnya di bawahnya. Ketiganya, belum sekolah. Yang berumur 6 tahun juga baru masuk TK bulan kemaren. Jadi mungkin Diana juga sudah tahu, teman yang dipanggilnya Mbak aja baru sekolah, kok, jadi dia belakangan.

Begitu saya mulai sounding bahwa Mbak udah masuk sekolah, Diana juga mau sekolah juga, tapi tahun depan. Pilihan sekolahnya ada dua. Tapi dia sendiri masih berganti-ganti, kadang mau di A, kadang mau di B.

Nanti hasilnya juga baru ketahuan setelah satu tahun di TK, apakah anaknya sudah siap masuk sekolah dasar, apa masih harus mengulang lagi satu tahun di TK. Kalau dilihat kesiapannya yang lain selain calistung (baca tulis hitung) sih, Diana kayaknya udah mampu.

Apa saja yang dibutuhkan kesiapannya? Kemandiriannya sudah cukup bagus seperti mandi dan memakai baju sendiri. Toilet training juga udah lulus. Anaknya juga nggak cengeng sama sekali. Makan gampang. Ya, udah cukup lah ya, ‘bekel‘nya buat sekolah. Tetapi karena ketentuannya kalau mau sekolah negeri harus 7 tahun masuk SD, mau nggak mau kita yang harus ikutan sama aturan kan ya?

Kalau anaknya sudah siap sebelum usia 7 tahun, ya disekolahin ke swasta aja. Saya juga sudah punya alternatif beberapa pilihan sekolah kalau anaknya nanti TK cukup 1 tahun. Syukur-syukur nanti 6 tahun juga udah boleh masuk SD Negeri di Jakarta. 😉

Tulisan ini sudah 1,145 kali dibaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *