Ternyata Perlu Juga Popok Kain

Yeaaayy! Akhirnya launching juga anak kedua. Anak kedua ini agak bikin saya males nulis blog ini, rasanya nggak pengen cerita apa-apa, padahal buat saya penting banget bikin catatan, supaya nanti bisa dibaca ulang sendiri beberapa tahun sesudahnya.

Jadi, meski dengan semangat yang redup, saya niatkan lagi buat corat-coret di blog ini, semoga makin konsisten nulisnya ya ke depannya. 

Sekarang mau cerita soal popok. Beberapa waktu lalu saya sudah pernah menulis kalau untuk anak kedua ini saya mau pakai popok sekali pakai saja untuk si bayi. 

(Btw, dulu Diana pakai popok kain lanjut clodi.)

Pas belanja-belanja keperluan si bayi, saya sama sekali nggak beli popok kain. Tekad sudah bulat ya, pakainya pospak aja rencana saya.

Eh, pas menjelang kelahiran, ada saja yang kadoin popok kain. Awalnya saya udah agak mbatin sedikit kecewa, yah, ada juga yang kadoin popok kain, bakalan nggak kepakai ni barang. Sayang deh..

Eh, nggak tahunya..

Ternyata kepake juga! Bahkan sebelum seminggu umur si bayi, popok kain ini udah jadi penyelamat saja. 

Apa pasal?

Apalagi kalau bukan si ruam popok yang muncul. Huh. 

Padahal saya beli pospaknya sudah yang premium lho, bukan yang murah. Huhuhuhu…

Ternyata pakai popok sekali pakai terus menerus di hari-hari pertama si bayi nomerbdua ini bikin masalah juga. Entahlah, saya nggak berani menduga penyebabnya, apakah si pospak, ataukah si tisu basah yang dipakai untuk membersihkan pantat bayi saat ganti popok?

Ruamnya terlihat parah. Kulitnya merah banget dan muncul bintik-bintik kecil juga. Nggak tega lihatnya. Jadilah untuk sementara dipakaiin popok kain biar ruamnya nggak makin parah. 

Nah, pakai popok kain ini juga sedep banget. Bisa baru banget dipakaiin udah harus ganti lagi popoknya karena basah dipipisin. Nggak cuma ganti popoknya doang, baju atasnya biasa juga ikutan ganti karena basahnya ngerembes sampai ke baju. Alhasil, cucian kucek tangan juga makin numpuk dalam sehari. Belom kain bedongnya atau kain gendongan yang kadang juga ikut jadi korban. Hahahaha. 

Semalam saya juga ngerasain dipipisin pas lagi nggendong. Jadi yang basah mulai dari baju bayi, kain gendongan, baju saya sampai celana dalem saya basah semua. 

Soal mencuci baju kotornya sih saya nggak ada masalah. Kadang saya yang mencuci, kadang juga suami. Pas awal-awal baru selesai lahiran sih semua suami yang ngerjain. 

Sekarang ini, sudah balik lagi pakai pospak. Pokoknya kalau nggak ada masalah sama ruam pantatnya, saya sih pilih pakai pospak seperti niat awal saya. Nggak pengen terlalu repot sama cucian, biar bisa leyeh-leyeh atau ngerjain kerjaan yang lain. 

Ehe.

Related Post

Tulisan ini sudah 2,980 kali dibaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

12,552 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>