Tak Semua Bekal Anak ke Sekolah Dimasak Sendiri

Kalau yang kenal saya di dunia nyata sih, pasti udah tahulah. Ini sengaja mo nulis soal bekal, biar yang kenal saya di dunia maya doang juga jadi tahu. Karena bisa jadi aja kan ya, ada yang salah mengira kalo saya orangnya rajin. *Hahahaha, kepedean. Emang ada yang mikirin?*

Bekal Anak Sekolah

Yap, kalaupun sesekali saya upload foto bekal anak ke sekolah, nggak semuanya saya masak sendiri. Kebanyakan beli mateng. Ada sih yang saya masak sendiri, biasanya sayur-sayur sederhana seperti tumisan atau sayur sop. Sisanya, beli!

Sayur yang bisa saya masak pun yang bahan-bahannya seputar itu-itu saja. Misalnya bayem, wortel, jagung manis, bakso, sosis, putren, brokoli, tahu sama telur. Udah, kayaknya itu doang deh ya. Kalau nemu masakan lain selain yang udah saya sebutkan tadi, berarti kemungkinan besarnya saya beli. Atau dikasih sama sodara atau tetangga.

Kenapa nggak masak sendiri?

Ya alasan klasik lah ya, karena waktunya nggak ada. Trus, masih bisanya itu-itu doang yang dimasak. Ini juga udah banyak kemajuan, saya mulai belajar. Dulu waktu belom punya anak, yang mana waktunya masih lebih banyak aja saya nggak pernah masak sama sekali. Setelah punya anak dan waktu harus dibagi-bagi aja, malah sempat bikin sendiri masakan walaupun cuma sayur sop, bayem atau tumisan.

Bekal Anak Sekolah Bento

Bikin bekal buat anak berangkat ke sekolah sekarang jadi kegiatan yang menyenangkan di pagi hari. Awalnya karena lihat di Instagram (di mana lagi?) banyak bener mama-mama kreatif yang upload bekal anaknya cantik-cantik bener. Saya pengen bisa juga. Mulailah beli alat-alat buat bikinnya.

Alatnya lama banget nganggur, karena awal bikin bekel sama sekali nggak dihias. Belajar masak dan ngatur waktu biar selesai lebih pagi aja masih susah waktu itu. Boro-boro mau menghias segala. Baru deh dua hari ini mulai belajar pakai cetakan nasi.

Sambil masak sayur sop atau sayur bayem, saya mencoba nori puncher yang sudah dibeli setahun lalu. Kayaknya salah beli nori, pulak. Saya beli nori yang di minimarket yang biasa Diana makan, lha kok ternyata keriting dan tipis ya? Hahahaha. Pas dimasukin ke tengah nori puncher malah jadi sobek. Besok-besok mau coba beli yang bungkusnya tipis lembaran gitu deh. Semoga nggak salah lagi.

Kalau lihat di foto di atas, yang pertama, itu mata sama mulutnya warna ijo cerah gitu, itu bukan nori, tapi bayem mentah. Saya coba-coba pakai daun bayem yang belom dimasak, saya bolongin pakai pemotong nori. Hasilnya ya kayak gitu. Bolehlah, kalo pas nggak punya nori, tapi mau bikin hiasan buat bekal anak.

Pengen juga suatu saat nanti, semua bekelnya Diana dimasak sendiri. Tapi entah bisa terlaksana atau enggak, namanya juga kepengenan. Apalagi kalau sudah sekolah SD kayaknya masuk lebih pagi (saat ini TK masuk 07.30 jadi masih longgar nyiapin bekelnya).

Semoga bisa konsisten bikinin bekal buat Diana. Kalau mau lihat hasil bekal bikinan saya, bisa kepoin Instagram @dianawahyudi ya. Makasih.

Tulisan ini sudah 5,261 kali dibaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *