Batita Mulai Mogok Tidur Siang

Seperti biasanya, saat simbahnya Diana yang biasa momong setiap hari (tante saya) berhalangan, saya selalu ‘memanggil‘ bala bantuan. Siapa lagi kalau bukan simbahnya Diana yang asli alias mama saya. 😀 Anak durhaka banget ya saya, bukannya saya yang ngunjungin mama, malah tiap saat mama yang harus stand by dan mau dateng ke rumah kalau saya butuh bantuannya, hehehe…

Nah, justru karena ada simbahnya di rumah ini, jadi sepanjang hari Diana bisa bermain di rumah sendiri. Masalah yang biasa mengikutinya adalah: nggak mau tidur siang. Hari pertama simbahnya datang, nggak mau tidur siang, sehingga saat saya pulang kerja langsung masuk kamar, menyusu sebentar, dan pules. Emaknya yang jadi sedih, karena nggak bisa nguyel-uyel bayinya. 😥 baca terus lanjutannya ya!

Diana Tidurnya Kelon Emaknya

Dari bayi baru lahir, Diana tidurnya selalu nemplok saya. Errr, nggak ‘nemplok‘ banget juga sih. Bener-bener nemplok kalo pas lagi nenen doang, abis itu ya saya geser agak jauhan dari badan saya. Tapi tetep lah karena masih deketan, namanya ya nemplok juga kan? Meski satu kasur, saya pada dasarnya nggak bisa tidur kalau badannya ada yang nyenggol. Nggak tahu kenapa. Makanya, saya ngiri banget sama yang bisa nenenin bayi sambil dianya ikutan bobok pules. Saya mana bisa? Bayi sejam nenennya, meski badan udah remuk redam, sayanya ya masih tetep aja nungguin. *cubit Diana*

Apa karena saya sudah tersugesti juga sama bacaan tentang SIDS (Sudden Infant Death Syndrome) sejak hamil Diana juga kali ya? Makanya saya takut kalau tidurnya kepulesan, bisa-bisa nindih bayi sampai bayinya sesak napas. *amit-amit* Etapi beberapa kali juga sih saya bangun nemuin lengan bapaknya nindihin tangan Diana. Kalau udah gitu, langsung digeblek aja bapaknya yang tidur kayak kebo, hihihi… Continue reading “Diana Tidurnya Kelon Emaknya”