Setelah Ada Diana…

Semuanya berubah. Bukan bermaksud mau nyama-nyamain sama Ringgo dan Sabai nih, tapi bener banget lah, kalau udah punya anak itu, semuanya demi anak. Nggak beli baju lagi buat diri sendiri, nggak nonton, nggak bisa online lama-lama buat ngeblog seperti dulu. Huhuhu, kerasa banget pokoknya bedanya.

Isnuansa's Family

Kalau sekarang sih, Diana udah umur 4 tahun, udah mulai kerasa agak lega ya. Lega dalam artian nggak harus begadang lagi nyusuin bayi nangis dan ganti popok, tapi ribetnya mulai pindah ke gimana caranya nyiapin dana pendidikan anak yang terbaik.

Tantangannya jadi gimana bisa nabung lebih banyak, biar Diana bisa sekolah yang dimauinya. Tetep deh, emak bapaknya yang musti ngerem keinginan bebelian. Kalau mau beli sesuatu, ingat anak, trus nggak jadi. Hahaha.

Salah satu kebiasaan jelek saya dan suami setelah ada Diana itu adalah begadang. Begadang doang aja udah nggak bagus ya, ini masih ditambah dengan: MAKAN! Jeng jreng!

Kebiasaan banget deh, malem-malem ngerjain deadline tulisan sambil nonton Youtube channel Pesan Untuk BJORKA, trus berasa kelaperan, ngecek ke dapur ternyata nasi masih ada, dan diperparah dengan masak mie instan kalau lagi nggak ada lauknya. Itu kan karbo semua yah? WAHAHAHAHA.

Ngikik-ngikik selalu pokoknya kalau nonton videonya Ringgo. Paling suka sama video yang judulnya Tips Memilih Pacar. Ngikutin terus semua videonya, sampai terakhir di episode Beratnya Bjorka, jadi dapetin ilmu baru dari Ringgo, soal Body Mass Index. Ngintip cara ngitungnya, dan pencet-pencet kalkulator, hasilnya BMI saya 20,39. Alhamdulillah.

Belom ada kekhawatiran sih ya, soalnya masih dalam status gizi baik dan kategori normal, belum berlebih, apalagi obes 1. Tapi tetep harus waspada kalau ngeliat lifestyle makan saya yang selalu harus nasi dan dalam porsi penuh. Apalagi walaupun BMI normal & komposisi badan kurus bisa jadi nggak sehat karena banyak lemaknya lho, makanya orang kurus harus tetap jaga asupan karbo and nggak boleh berlebihan.

Iya, perut saya Indonesia banget. Ngerasanya belom makan, kalau belum masukin nasi. HAHAHAHA.

Perlu waspada banget, soalnya terlalu banyak karbo yang saya konsumsi setiap hari, bisa meningkatkan risiko terkena diabetes. Haduh, ngeri bener ya.

Harus, ah, mulai hidup yang lebih sehat. Biar bisa kayak Ringgo dan Sabai yang melakukan semuanya demi Bjorka.

Cut Carbo
Porsi karbo yang dikurangi jadi setengahnya doang..

Satu langkah yang langsung bisa saya terapkan adalah dengan lebih rajin bawa bekal ke kantor untuk makan siang. Belum bisa setiap hari sih, tapi saya berusaha minimal dua hari dalam seminggu membawa bekal makan siang.

Sepele banget kelihatannya. Tapi pengaruhnya besar, lho. Karena dengan bawa bekal makan siang sendiri, kita bisa terhindar dari kekalapan saat makan. Biasa kan, kalau makan siang bareng teman, lihat ini pengen nyicip, lihat itu pengen beli juga. Nggak terkontrol deh, berapa banyak karbo yang masuk ke dalam perut.

Dengan bawa kotak makan sendiri dari rumah, semuanya bisa diukur. Karbonya cukup setengah porsi aja, ya. Contoh kotak bekel makan siang saya kayak gini nih.

Bekal Cut Carbo
Kotak bekal kesayangan akoh.

Isinya tetep nasi sebagai sumber karbohidrat. Belum bisa muv on dari nasi, cyint. Lauknya ayam sepotong, tempe sepotong, jangan lupa sambel ya, wajib banget ini buat saya. Plus sayur dan buah. Minumannya cukup air putih ya, nggak perlu bawa dari rumah, di kantor banyak.

Trus, itu kelihatan kan ada SOYJOY?

Iya. SOYJOY ini dikonsumsi sebagai camilan 2 jam sebelum makan besar. Karena terbuat dari kedelai yang non-genetically modified organisms, SOYJOY kaya serat dan protein, rendah glikemik indeksnya sehingga dicerna perlahan oleh tubuh, sehingga memberikan efek kenyang lebih lama, nafsu makan terkendali. Membantu mengurangi porsi karbomu / diet karbohidrat.

Makan SOYJOY ini bisa membantu mengontrol nafsu makan, jadi pas makan besar udah berasa cukup makan karbo setengah porsi aja seperti di gambar atas (diet karbohidrat).

Semoga konsisten yah, plan saya untuk mulai hidup sehat dengan diet karbo demi Diana. Tonton deh video Pesan Untuk Bjorka, biar ketularan semangatnya Ringgo juga. Yuk, hidup sehat demi anak kita!

Tulisan ini sudah 6,177 kali dibaca

3 thoughts on “Setelah Ada Diana…

  1. Aku jadi penasaran pingin nonton Bjorka, karena aku juga ngefens sama Bjork, jadi Bjorka harus aku tonton. Semacam ada kemistri. Btw, BMI ku 22,6 aman!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *