Sekolah Bawa Bekal, Meminimalisir Anak Jajan

Setiap hari saya masih berjuang biar bisa bawain Diana bekal ke sekolahnya. Persiapannya bisa dimulai sejak week end. Banyak browsing dulu contoh-contoh bento yang bertebaran di Instagram. Biar bisa nyontek. Lol.


Nyontek juga nggak gampang, karena bento yang terlihat bagus, pas mau dipraktekin ternyata susahnya minta ampun, bo! Makanya saya sebenernya pengen nyambit yang suka share bekal dengan caption “cuma bekal sederhana yang dikerjain kilat karena bangun kesiangan, bla bla bla..” padahal isi bekal untuk anaknya paripurna komplitnya. HAHAHAHAHA.

Udahlah, nggak perlu merendah untuk meninggikan.

Saya udah tahu rasanya bikin bekal buat anak itu susahnya minta ampun. Sesederhana-sederhananya bekal, tetep aja butuh waktu banget buat ngerjainnya. Ya, kecuali isi bekalnya tinggal beli semua ya. Tinggal masuk-masukin doang ke dalam wadahnya. Lain soal.

Saya masih setengah-setengah. Ada sebagian yang saya masak sendiri, ada sebagian juga yang saya beli mateng, ada juga jajanan instan yang tinggal masukin doang ke dalam wadah bekal.

Diana belom pernah bolong saya bawain bekalnya. Jadi dia ke sekolah nggak pernah bawa uang jajan. Isi tasnya ya hanya wadah bekal sama air minumnya aja. Sekolah juga cuma dua jam doang, jadi nggak laper-laper bangetlah anaknya.

Isi bekalnya kadang juga cuma ‘dicolek’ doang. Pernah cuma dimakan tahunya. Nasinya cuma habis sesendok. Permennya doang dicomot. Jadi itu bekal nyaman bener digotong-gotong dari rumah ke sekolah, dari sekolah sampai rumah lagi. Hahahaha.

Tapi setidaknya, dengan membawa sendiri bekal makanan dari rumah, Diana jadi nggak jajan di sekolah. Jajanan umum kan kadang kita orang tua susah juga ngontrolnya, masalah kebersihan dan kandungan makanannya apa.

Pas diantar dan dijemput ke sekolah, Diana juga nggak pernah merengek minta jajan, sih. Padahal saya lihat, teman-temannya sebagian besar jajan juga. Bahkan pernah lihat, pas orang tuanya nunggu anaknya dijemput, ada yang udah beliin jajanan buat anaknya yang nanti ke luar kelas. OMG.

Ada benernya berarti ya, peran orang tua sebenernya gede juga soal anak yang suka jajan. Lha orangtuanya aja punya kebiasaan jajan. Masak anak sekolah masih di kelas, anaknya udah dibeliin jajanan. Hahahaha. Ya kalau udah begini, jangan ngeluh lah ya, kalau anaknya suka jajan.

Bawa bekal ke sekolah ini salah satu hal yang bisa meminimalisir keinginan anak buat jajan. Sejauh ini sih Diana ya beneran belom pernah minta jajan. Dari awal udah dijelasin, kalau sekolah nanti makanannya udah dibawain mama dari rumah. Jajanan yang dia lihat mungkin juga nggak ada yang menarik hatinya, hehehe..

Di rumah, saya juga bukan tipe orang yang nyediain cemilan. Jadi kebiasaan yang kebentuk sih memang makan besar aja. Jarang ngemil dan jajan. Diana jadi kebawa orangtuanya deh. Paling kalau pulang kantor saya suka beli buah.

Nah, karena tidak jajan di sekolah, nanti tugas selanjutnya adalah ngajarin nabung. Selama ini udah ngerti sih Diana konsepnya nabung. Nggak sering-sering jajan, nggak sering-sering beli mainan, duitnya ditabung, biar bisa jalan-jalan, biar bisa nginep di hotel. Tapi nggak secara fisik punya tabungan. Udah ngerti sih ATM, dia ngebayanginnya nabung itu duitnya ditaroh di dalam mesin ATM. Hahahaha. Jadi nanti pelan-pelan diajarin, dikasih duit ke sekolah, tapi nggak dijajanin, duitnya ditabung. 🙂

Tulisan ini sudah 887 kali dibaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *