Sakit Seminggu Nggak Masuk Sekolah

HUAAAA… *nangis sesenggukan*

Diana ini jarang banget sakit. Saking jarangnya, kadang saya jadi punya bahan buat nyombongin anak (jangan ditiru ya!). Kalau yang lain mungkin seneng cerita anaknya udah bisa A, udah bisa B, dan udah bisa C, saya seringkali juga kelewat bangga Diana anaknya jarang sakit. Ya, panas dan pilek sedikit wajarlah, palingan sehari dua hari juga sembuh tanpa perlu dikasih obat.

Akhir minggu lalu, saya dan adik-adik kumpul pulang kampung ke Cikarang. Sebenernya tiap ke Cikarang Diana juga biasa diajak berenang. Entah kenapa pas saya lihat pertama kali air kolam di Megati Waterpark, saya udah mbatin, aduh kok kotor banget begini ya? Tapi ya namanya saya udah kelewat percaya diri sama Diana, dia kayaknya nggak bakalan kenapa-napa kalo cuma kena air kolam yang kotor sedikit kayak gitu. Jadi ya tetep aja berenang sekitar satu setengah jam di sana kurang lebihnya.

Diana seneng karena berenangnya ramean, bareng dengan 9 orang anggota keluarga yang lain. Sama tante dan saudara sepupunya. Di tengah berenang juga sempat makan. Sebelum berangkat juga sarapan terlebih dahulu, jadi saya pikir juga sudah aman lah ya. Tapi begitu turun dari mobil, Diana langsung menuju kasur, Nana mau bobok aja, Ma. Haduh.

Pulang balik ke Jakarta bareng tantenya, selama di kereta api, badannya langsung demam panas tinggi banget. Sudah sempat dikasih minum tolak angin cair untuk anak-anak. Turun dari kereta api, Diana langsung muntah sebanyak-banyaknya. Sampai rumah langsung tidur dan semalaman badannya tetep panas tinggi dan tidurnya tidak nyenyak.

Hari kedua, siang badannya panas biasa saja. Malamnya muntah lagi beberapa kali. Setelah itu, paginya ditambah dengan diare. Biasanya kalau sudah begini sih bakalan segera sembuh, karena virusnya udah mulai dibuang dari tubuh. Ternyata enggak. Masih berlanjut terus, hingga seminggu. Terakhir mulutnya mulai berwarna merah dan pecah-pecah sariawan ringan. Batuknya juga keluar.

Gimana dengan emak bapaknya? Ya sudah pasti ikutan teparlah, ngurusin anak sakit begitu dan tidurnya nyampur dalam satu ruangan. Saya yang dikasih obat antibiotik yang harganya fantastis sama dokter aja (azitromisin 500 mg merek Zibramax yang per 3 kaplet Rp. 136.125,-) tetep aja masih tepar, lho. Dua hari saya bener-bener serasa nggak bisa bangun. Bapaknya juga sama teparnya. Pokoknya bareng-bareng deh. HAHAHAHA. *ketawa miris*

Jadilah Diana satu minggu penuh nggak masuk sekolah. Seminggu lebih ding, soalnya Senin ini juga belum ke sekolah. Dan jadinya tadi dua orang ibu guru, 6 orang teman sekelasnya dan beberapa wali murid dateng nengok Diana ke rumah. Aduh, baiknya. Terima kasih ya Bu Guru Diana, teman-teman dan orang tuanya yang sudah datang nengok Diana ke rumah. Karena saya ke kantor, jadi cuma ketemu sama Diana dan bapaknya.

Dibawain susu, roti dan kue, pulak. Makin senang. Nanti Diana habiskan ya, supaya cepet sembuh. Sebenernya sih sudah sembuh, tetapi masih belum fit 100%, jadinya paling baru besok Selasa bisa masuk sekolah.

Tulisan ini sudah 1,467 kali dibaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *