Saat Traveling Bareng Anak

Diana Tidur

Sudah pasti ya, traveling bareng anak tantangannya berbeda dengan jalan-jalan sendiri atau bareng teman. Harus menyesuaikan dengan kemampuan dan ritme anak, yang masih butuh tidur siang dan makan tepat waktu. Dalam menyusun itinerary sudah pasti nggak bisa ambisius, banyak memasukkan tempat wisata dalam waktu yang singkat. Kalau saya memilih tempat-tempat wisata yang tidak terlalu jauh dari hotel. Atau bisa dibalik, dalam memilih hotel, disesuaikan dengan lokasi tempat wisatanya. Jadi saat anak sudah mengantuk, saya kembali ke hotel untuk istirahat tidur siang. Sore harinya, baru mulai jalan lagi kalau anak sudah cukup tidur.

Traveling Bareng Anak Main Main

Jalan-jalan bareng sama anak buat saya juga berarti menahan diri untuk ke sebanyak-banyak landmark yang menarik buat foto-foto narsis memenuhi ego emaknya. Anaknya pasti lebih tertarik ke tempat-tempat yang ada mainannya. Saat traveling juga berarti waktunya fokus pada anak. Banyak bersabar sih sudah pasti. Udah laper banget, tapi karena ada anak, ya harus dia yang dikasih makan duluan. Sampai diajak main kuda-kudaan barengpun ya harus dipenuhi, walaupun sudah dikasih penjelasan bahwa itu mainan anak-anak, tetep saja maunya mama ikut main.

Menggendong Anak Saat Traveling

Belom lagi yang paling bikin badan rontok, kalau anaknya sudah merasa capek dan minta digendong, padahal beratnya sudah 16 kilogram. Dulu waktu masih kecil setiap saat harus digendong, sudah pasti bawa gendongan bayi. Sekarang anaknya sudah banyak lari, jadi kalau bawa gendongan malah nggak praktis lagi. Rempong bawa gendongannya, lebih banyak nganggur. Tapi kalau pas lagi butuh, kerasa juga.

Untung saya tipe yang packingnya light. Itu pergi bareng anak selama 3 hari, bawanya tas satu doang, yang saat iseng saya timbang di bandara, beratnya 4 kilogram saja. Tanpa tambahan barang lainnya, cuma tas kecil buat bawa bekel dan mainan buat di jalan biar nggak bosen.

Tapi ya lumayan juga tuh lengan rasanya. Saat mandi, butuh waktu ekstra buat mengarahkan shower air panas ke kedua lengan. Biar capeknya hilang. Hahaha.

Capek, tapi selalu seneng traveling bareng anak. Selalu.

Related Post

5 comments on “Saat Traveling Bareng Anak

  1. tipsn dong mbak bawa anak tapi bawaan sedikit

  2. Travelling bareng anak memang terkadang memerlukan banyak sekali barang bawaan, biasanya sih harus sortir barang barang bawaan, paling tidak barang barang untuk anak didahulukan, baru barang untuk orang tua

  3. ipah kholipah on said:

    walaupun sama anak pasti senengnya luar biasa ya mba hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

8,448 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>