Tentang Belajar Membaca

Diana sekarang umurnya 5 tahun dan sudah sekolah TK. TKnya Diana ini ngajarin muridnya membaca sejak TK A. Diana sih langsung saya masukin ke TK B, karena nanti pengennya dia sudah masuk SD di usia 6 tahun.

Meskipun SD negeri mensyaratkan usia minimal 7 tahun, nggak masalah lah sekolah di SD swasta kalau saya. Tapi Diananya malah maunya sekolah di SD negeri saja yang deket rumah. Ya nanti didiskusikan lagi. Karena SD negeri harus 7 tahun, apakah Diana sekolah TK jadi dua tahun, apakah nunggu sambil les ketrampilan lainnya seperti berenang dan nari/bela diri. (Anaknya mau silat, btw.)

Selain membaca, di sekolah juga diajarin menulis. Kalau berhitung belum sih, tapi justru Diana sudah belajar berhitung di rumah malah sudah bisa kurang-kurangan segala. Tambah-tambahan sederhana dua digit juga sudah mulai bisa sih, tapi belum intens belajarnya.  Continue reading →

Sakit Seminggu Nggak Masuk Sekolah

HUAAAA… *nangis sesenggukan*

Diana ini jarang banget sakit. Saking jarangnya, kadang saya jadi punya bahan buat nyombongin anak (jangan ditiru ya!). Kalau yang lain mungkin seneng cerita anaknya udah bisa A, udah bisa B, dan udah bisa C, saya seringkali juga kelewat bangga Diana anaknya jarang sakit. Ya, panas dan pilek sedikit wajarlah, palingan sehari dua hari juga sembuh tanpa perlu dikasih obat.

Akhir minggu lalu, saya dan adik-adik kumpul pulang kampung ke Cikarang. Sebenernya tiap ke Cikarang Diana juga biasa diajak berenang. Entah kenapa pas saya lihat pertama kali air kolam di Megati Waterpark, saya udah mbatin, aduh kok kotor banget begini ya? Tapi ya namanya saya udah kelewat percaya diri sama Diana, dia kayaknya nggak bakalan kenapa-napa kalo cuma kena air kolam yang kotor sedikit kayak gitu. Jadi ya tetep aja berenang sekitar satu setengah jam di sana kurang lebihnya.

Continue reading →

Saat Akhir Pekan Hanya Di Rumah Saja

Jam 4 sore dan belum masak, nggak punya makanan apa-apa selain nasi di rumah, tapi saya tetap tenang ngelonin Diana tidur siang yang baru dimulainya sejam yang lalu.

Begitulah salah satu kegiatan kami di rumah kala week end. Nggak ada keharusan buat masak. Nggak wajib nyuci atau setrika. Bisa bebas nemenin Diana ngerjain PR, kalaupun mau nemenin ikutan tidur siang juga boleh. Tapi saya nggak biasa tidur siang, ya jadinya ngetik blog post aja di handphone sambil Instagraman.

Ntar makan gimana? Gampang, jajan. Jangan kayak orang susah. Nggak perlu dibikin ribet kalau makanan harus selalu kita sendiri yang masak. Mending kelonan sama anak daripada uplek di dapur trus anak dibiarin maen hape sendiri. #eh

Ya itu sih pemikiran saya ya. Kalau yang lain punya pemikiran lain ya silakan saja. Bebas. Sesekali saya nulis begini karena kok lama-lama geram dan baper juga kalo dihina sebagai ibu rumah tangga yang nggak pernah masak. Hahahaha..

Perpustakaan Nasional Continue reading →