Hasil Belanja Kebutuhan Bayi #2

Sambungan dari tulisan sebelumnya, Akhirnya Belanja Kebutuhan Bayi! Kalau dijadiin satu hasilnya kepanjangan. ๐Ÿ˜†

Perlak Bayi

Perlak Bayi

Ada dua macam yang ditawarkan, yang lebih murah sama yang lebih mahal. Pas saya pegang, emang yang murah kurang empuk. Kasihan ya bayinya kalo kekerasan, makanya saya pilih yang agak mahalan.

Perlak Bayi

Begini penampakannya kalau sudah digelar. Ukurannya 90×60 cm, harganya dapat Rp. 65.000,-. Nawarinnya sih Rp. 75.000,- lumayanlah bisa nawar sampai selisih Rp. 10.000,- hehehe…

Alas Ompol

Alas Ompol Bayi

Alas Ompol Bayi

Waduh, saya lupa, ini selusin atau setengah lusin ya? Harganya saya ingat Rp. 55.000,- sepertinya setengah lusin deh. ๐Ÿ˜†

Baju Bayi Lengan Pendek

Baju Bayi Lengan Pendek

Dengan harga Rp. 40.000,- kita sudah bisa membawa pulang 6 buah (setengah lusin) baju bayi lengan pendek.

Baju Bayi Lengan Pendek

Dengan motif yang sama dan tiga warna berbeda, lumayanlah ya, baju bayi lengan pendek ini murah meriah. ๐Ÿ˜€

Washlap

Washlap

Yang ini itungannya murah, karena kalau beli eceran harganya Rp. 7.500,- per buah. Berhubung nggak mungkin beli lusinan, ngapain banyak-banyak, ya sudah saya beli 3 buah saja dan dikasih harga Rp. 20.000,- untuk 3 buah washlap.

Baju Bayi Tanpa Lengan

Baju Bayi Tanpa Lengan

Harganya saya dapat Rp. 35.000,- per setengah lusin. Perlu baju bayi yang tanpa lengan buat dipakai saat udara panas atau gerah. Hanya saja saya belum sempat beli yang lengan panjang.

Baju Bayi Tanpa Lengan

Selesai sudah hasil belanjaan saya yang pertama dari berburu perlengkapan bayi di Pasar Cipulir. Nanti kalau saya sudah beli sisanya [perasaan masih banyak banget yang kurang], saya bakalan tulis lagi di blog ini ya..

Hamil 34 Minggu, Berat Badan Naik 8 Kilogram

Tadi pagi jadwal saya ke dokter buat periksa kandungan. Tiga minggu yang lalu terakhir saya periksa, dan seharusnya sudah balik minggu lalu. Tapi berhubung tiap hari Selasa atau Jumat saya malah sibuk, mundur terus deh.

Sengaja pagi-pagi sebelum jam 9 saya ke dokternya. Setelah selesai sarapan pagi langsung ngibrit. Deg-degan juga sih bakalan naik drastis timbangan badannya karena kok rasanya makin hari makin berat saja. Jalan jadi mudah ngos-ngosan, meski naik turun tangga di rumah malah nggak ada masalah.

Pemeriksaan dimulai seperti biasa dengan mengecek berat badan dan tensi. Tiga minggu lalu, berat saya masih 54 kilogram. Tadi pagi sudah naik lagi 2,5 kilogram menjadi 56,5 kilogram. Jadi, kalau dihitung sejak awal kehamilan di mana berat saya 49 kilogram, berarti ada kenaikan hampir 8 kilogram selama 34 minggu. Tensi saya sama saja sejak awal 90/60. Disarankan sih minum penambah darah seperti Sangobion, tapi takutnya malah kebanyakan obat yang dimasukin ke badan. Toh, saya nggak pernah merasa pusing dengan tensi seperti itu. Biasa-biasa aja. ๐Ÿ˜€

Setelah itu dilakukan USG, dan hasilnya masih sama dengan keadaan pemeriksaan sebelumnya, melintang. Dedek bayi saya ini memang sedikit ngeyel kayak bapaknya, meski saya sudah rajin nungging dan bapaknya juga ngajak ngobrol tiap malem sampai jam 01.00 dini hari, tetep saja belum mau berubah posisinya, kepala masuk ke dalam pinggul. Disaranin buat makin sering dan makin lama nunggingnya, tadi. Secara umum sih, nggak ada keluhan seperti saat trimester kedua.

Sebagai ibu, saya sih tetep yakin nanti kepengennya dan menanamkan energi positif harus percaya bisa lahiran normal. Dedek bayinya aktif banget kok nendang-nendang. Bahkan terkadang saya sampai kewalahan kalau dia sudah nendang nggak berhenti-berhenti. Jadi, tinggal beberapa minggu lagi nih saya lahiran. HPL sih 7 Agustus 2012. Doakan semoga lancar ya.. ๐Ÿ˜‰

Akhirnya Belanja Kebutuhan Bayi!

Minggu lalu, saya dan suami akhirnya belanja perlengkapan bayi. Dasar nggak ada niat sebelumnya kalau hari itu akan beli perlengkapan bayi, jadinya ya nggak bawa daftar keperluan yang harus dibeli. Nurut-nurut aja deh apa kata penjualnya waktu ditawari ini itu. Untungnya, beli di grosiran, jadi harganya bisa nawar, meskipun saya nggak tahu juga itu udah dapet harga bagus, atau tetep juga masih kemahalan, hehehe..

Buat ibu-ibu yang juga sedang hamil dan mempersiapkan perlengkapan bayi sebelum lahiran, boleh lho ngikutin apa yang saya beli. Tapi resiko ditanggung sendiri ya. ๐Ÿ˜€ Saya belinya di sebuah toko di depan ITC Cipulir. Kalau dari Kebayoran Lama, yang ke arah Ciledug ya. Sengaja pilih yang deket dari rumah saja, biar nggak repot. Ada beberapa toko berderet yang bisa dipilih.

Bedong Bayi

Saat membeli, nggak kepikiran kalau ada pro dan kontra soal membedong bayi. Dari teman di twitter saya baru tahu jika ada beberapa dokter yang menyarankan untuk tidak membedong bayi. Saya pikir, sebaiknya memang bayi dibedong. Apalagi saat asyik browsing di online shop luar negeri, ada juga produk semacam bedong bayi, tapi instan. Bedong instan? Ya, karena bentuknya bukan kain yang memakaikannya harus ribet dililitin ke bayi, tapi bedongnya terbuat dari karet yang tinggal memasukkan bayi ke dalamnya. Praktis tanpa repot, tapi tentu saja ya harganya mahal. :mrgreen:

Bedong Bayi

Bedong bayi yang saya beli adalah harga grosir. Pedagang menawarkan Rp. 170.000,- per lusin, dan saya hanya berhasil menawarnya menjadi Rp. 168.000,- per lusin. Hahahaha, gagal ya. ๐Ÿ˜€

Bedong Bayi

Ini dia penampakan bedong bayinya. Saya baru beli setengah lusin, dengan motif yang sama tetapi berbeda warna. Maklum, belinya yang murah meriah, jadi ya nggak bisa pilah-pilih motif karena ambilnya harus satu paket itu.

Handuk Bayi

Handuk bayi bahannya berbeda dengan handuk dewasa. Lebih lembut jika diraba. Dan saya hanya beli 1 buah Rp. 35.000,- karena di toko itu motifnya cuma ada satu doang. Ntar aja beli lagi biar ada agak banyak dengan motif yang berbeda. *teuteup*

Handuk Bayi

Popok Bayi

Berdasarkan yang saya baca-baca, bayi baru lahir bakalan sering pipis. Jadi, kebutuhan popok ini pastilah boros. Kalau sejak lahir dipakein clodi ya kasihan juga kegedean. Biarpun capek musti bolak-balik nyuci popok, ya nggak papa, tetep harus ngerasain popok kain dulu kayaknya.

Popok Bayi

Satu lusin popok kain saya bawa pulang dengan harga Rp. 52.000,- Entah nanti masih kurang atau enggak, karena saya memang belum jadi membeli clodi yang saya idam-idamkan.

Popok Bayi

Penampakan popok bayinya kalau dibuka dan dikeluarkan dari plastik. Masih belum belajar juga sih gimana cara makeinnya nanti.. :mrgreen:

Popok Bayi

Kelemahan beli secara grosir ya begini ini, dalam 1 lusin, motifnya sama semua. Paling-paling hanya warnanya saja yang beda.

Sarung Tangan dan Kaos Kaki Bayi

Ini dipakainya kalau lagi nggak dibedong ya bayinya? Sarung tangan selain biar bayi tetep anget, juga biar kukunya nggak nyakar-nyakar kulitnya sendiri kalo udah agak panjang.

Sarung Tangan dan Kaos Kaki Bayi

Saya baru beli tiga pasang. Asumsinya, kalaupun tiap hari ganti, dan nyunyinya juga tiap hari, punya tiga pasang sudah cukup.

Gurita Bayi

Gurita Bayi

Ada dua pilihan sih kemarin. Yang ada motifnya malah lebih murah harganya. Jadinya saya beli yang polos saja. Rp. 28.000,- per lusin.

Gurita Bayi

Bersambung nih kayaknya di postingan selanjutnya hasil belanja perlengkapan bayi. Kepanjangan kalau ditulis di satu postingan. ๐Ÿ˜€

Sambungannya bisa dibaca DI SINI.