Naik Odong Odong Pesawat Terbang

Diana suka naik odong-odong. Dari yang manual digenjot pake kaki sama tukangnya, odong-odong yang bentuknya mobil keliling kampung, sampai terakhir, odong-odong yang sudah pakai mesin (atau listrik itu ya?).

Saat masih kecil dulu, ya naiknya odong-odong yang digenjot manual sama si abangnya. Kayak gerobak gitu, isinya 4 tempat duduk yang dimodifikasi jadi bentuk boneka aneka macem. Kalau sudah naik, nggak mau berhenti, sampai kadang bayarnya Rp. 5.000,- sekali naik. Entah dapet berapa lagu itu, yang pastinya itu betis kaki abang odong-odongnya pasti kenceng banget. 🙂

Setelah agak gedean, pengen naiknya odong-odong yang pakai mobil keliling kampung. Bentuk mobilnya kepalanya Thomas. Bunyinya nguing-nguing tiap di tikungan gang. Bunyi itulah sebagai ‘alat panggil’ buat anak-anak sekitarnya. Tiap gang (yang agak gedean dan muat dimasukin) pasti berhenti, bongkar muat penumpang. 😉

Naik odong-odong mobil ini Diana belom bisa sendiri. Soalnya rutenya jauh bener. Sekali jalan bisa menghabiskan waktu 30 hingga 45 menit. Lama banget. Udah pasti saya dampingi. Berdua bayarnya Rp. 10.000,- Kalau tiap hari mah ya tekor. Paling di akhir pekan aja Diana naik odong-odong yang model beginian, kalau lagi nggak saya ajak jalan keluar.

Belakangan, saya dan suami menemukan tempat main yang baru. Agak jauh dari rumah, tapi deket juga kalau naik motor. Jadi kalau sore, Diana suka saya ajak main ke tempat ini. Tempat berkumpulnya ratusan orang yang ‘momong‘ anaknya menghabiskan sore. Bisa sambil ngasih makan, atau kadang ya hanya pengen punya waktu berkualitas bareng anak dengan budget yang terbatas. *cie bahasanya*

Sekali naik odong-odong pesawat terbang ini bayarnya Rp. 3.000,- Tapi waktunya bentar, beda banget sama naik odong-odong pancal yang satu lagu palingan gopek doang. Padahal kan ini nggak berat ya, nggak pakek nggowes? :mrgreen: *lu kate listrik gratis?*

Odong-odong ini ada kelemahannya juga: dia nggak ada lagu yang diputer. Cuma nguing-nguing doang bunyinya, jadi anak nggak bisa sekalian belajar nyanyi. Yatapi udah murahlah itu, tiga rebu perak masak minta fasilitas ini itu. Hahahaha… Yang penting anak senang, mama riang dah. Yuk, ntar sore mau ngajak anak naik odong-odong lagi ah.

Related Post

Tulisan ini sudah 3,402 kali dibaca

4 comments on “Naik Odong Odong Pesawat Terbang

  1. Haha…saya juga sering gitu, mak. Hunting tempat mainan murmer deket rumah untuk anak. Biar nggak ke mal dan sekalian belajar sosialisasi dengan teman-teman sebaya.

  2. isnuansa on said:

    Hihihi, iya, Mbak, saya jarang banget ngajak anak ke Mall. Emaknya nggak gitu doyan belanja. *alesan, padahal nggak ada duit*

  3. Diana bisa-bisa ketagihan nih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

12,552 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>