Minum ASIP Pakai Botol Pigeon

Botol Susu Pigeon 300 ml

Setelah saya tinggal kerja di siang hari, dedek Diana minum asip pakai botol. Botol yang saya pakai merek Pigeon, punya dua biji @300 ml, yang peristaltic nipple ukuran Y. Alhamdulillah minum pakai botol ini nggak pakai drama-dramaan, dan nggak perlu belajar sebelumnya. Pas hari H saya tinggal kerja, baru pertama dikenalin sama yang namanya dot susu. Dan langsung lancar minum 4 botol asip yang saya simpan di botol bekas minuman UC 1000.

Masalah baru terjadi kalau minum dengan botol susu itu saya atau bapaknya yang ngasih. Kejadian pertama, saya pulang cepet. Asip yang saya tinggalin buat dedek Diana masih sisa 1 botol. Merasa sayang kalau asip itu harus dibuang, sesampainya di rumah saya coba kasih minum pakai botol susu. Diana langsung menolak dan nangis. Maunya nenen. Begitu saya sumpel nenen langsung sedot dan diem. Jadinya saya buang juga tuh asip satu botol. Hiks.

Kejadian kedua, waktu saya tinggal kerja sebentar saat week end. Bapaknya dengan tingkat PD begitu tinggi, mau momong dedek Diana selama saya tinggal kerja. Ya sudah, saya kasih 2 botol asip karena perginya ya lumayan lama juga. Waktu haus dan saatnya minum susu, bapaknya ngasih pakai botol, dedek Diana langsung nolak dan nangis. Digendong ke sana ke mari sambil coba disusuin, paling cuma berkurang 5 ml doang. Dan nangisnya makin kejer. Paniklah.

Saya minta bapaknya sabar. Biasanya digendong-gendong sama bapaknya juga lama-lama diem kalau lagi nangis. Ternyata saat itu enggak. Nangisnya makin kenceng. Ya sudah, saya minta tolong simbahnya buat nengok dan ngasih minum. Dalam waktu singkat HABIS 1 botol. Dan langsung diem begitu habis, kenyang soalnya. Halah, drama bener kalau saya atau bapaknya yang ngasih susu botol. Kalau simbahnya dia doyan-doyan aja.

Botol Susu NUK Spout

Minggu lalu simbahnya cerita, dedek Diana sudah mulai pinter megangin botolnya kalau lagi minum susu. Tapi ya masih harus dipegangin juga sama simbahnya. Nah, ada ide buat ngasih botol yang ada pegangannya. Saya awalnya nyari merek Pigeon juga, karena sudah terbukti dotnya cocok sama dedek Diana. Ada Pigeon Mag Mag, harganya murah pula. Tapi saya baca beberapa review temen blogger kok kadang suka bocor ya kalau dibalikin. Wah, nggak mau ah. Sayang asip-nya kalau tumpah-tumpah.

Lihat di salah satu online shop kok ada NUK with spout yang kayaknya kekar buat dipegang sama bayi 4 bulan yang koordinasi tangannya belum begitu baik buat megang benda dalam waktu lama. Etapi kok maharani ya. 140 ribu buat beli satu botol susu ukuran 200 ml? Hmmm, saya cari review-nya lha kok masih jarang juga yang nulis. Cari merek lain seperti Tommee Tippee harganya lebih murah tapi stoknya kosong. Halah banget deh. Sepertinya ya harus dimantep-mantepin beli NUK deh.

Tulisan ini sudah 15,092 kali dibaca

2 thoughts on “Minum ASIP Pakai Botol Pigeon

  1. Salam Kenal Mbak..
    saya baru punya baby 2 m. rencananya pemberian ASIPnya juga mau pake dot pigeon. mau Tanya pengalaman Diana pernah bingung putting g? sukses ya mbak Diana asi 2 th nya?
    untuk ASI perahnya ada tips kah supaya hasilnya banyak? saya klo merah dapatnya cuma sedikit aja..
    penyimpanan dikulkas 1 pintu tahan brp lama? mbak bersihin kulkas setiap berapa hari? trus klo lg dibersihin ASIPnya ditaruh mana?
    Thank you atas jawabannya..

    1. Salam kenal juga, Mbak… Selamat ya, baby-nya 2 bulan lagi lucu-lucunya pasti. 🙂 Wah, pertanyaannya borongan ya. Saya coba jawab satu-satu ya…

      Alhamdulillah, Diana masih ASI sampai sekarang (25 bulan) meskipun saat saya tinggal kerja di siang hari dia minum susu formula dan air putih. Baru sore hari, malam hingga pagi sebelum kerja, saya kasih nenen.

      Memberi ASIP pada bayi dengan botol memang tidak direkomendasikan, karena dikhawatirkan akan menyebabkan bayi bingung puting. Tetapi waktu itu saya nekat nyoba, dan Diana sama sekali tidak bingung puting. Kalau siang dia minum ASIP pakai botol, kalau ada saya, sama sekali nggak mau pegang botol meskipun isinya ASI. Pengennya langsung sedot dari nenen, hahaha…

      Untuk tips supaya ASIP dapatnya banyak, yang pasti si ibu harus bahagia dulu. Jangan kebanyakan pikiran. Istirahat yang cukup. Makan bergizi. Normal-normal aja saya, sih. Malah karena saya nggak doyan sayur daun katuk (yang konom bisa memperlancar ASI), saya nggak pernah makan. Sayuran emang harus diperbanyak, saya pilih sayur bayem. Prinsip saya cuma satu: jangan malas makan. Jadi begitu abis diperah atau abis Diana nenen, pasti saya makan (entah itu nasi, atau hanya roti sepotong). Kalau lagi banyak, dari satu payudara aja bisa dapat 150 ml lho, sekali perah. Tapi ya normalnya sekitar 60-80 ml satu payudara satu kali perah. Rata-rata sehari saya dapat 4 sampai 5 botol bekas UC-1000… Ini juga jangan dijadikan patokan, jadikan motivasi aja ya.. Semoga ASIP mbak justru lebih banyak lagi. 😉

      ASIP yang disimpan di kulkas satu pintu, tahan 1 minggu kalau di bawah (sebaiknya jangan di pintu, tapi di bagian belakang supaya lebih dingin). Dan tahan hingga 6 bulan jika dimasukkan ke dalam freezer. Saat saya menyimpan ASIP, saya membersihkan kulkas dari semua isinya sebelum dipakai. Dan saya khusus menyimpan ASIP di kulkas tersebut. Tidak menyimpan makanan atau minuman lainnya ke dalamnya. Jadi selama 1 tahun, hanya ASIP saja isi kulkas saya. Membersihkannya enak, karena memang kulkas nggak ada isinya, nggak bau dan nggak terlalu kotor. ASIP di freezer ya tetep di sana, nggak saya bersihkan, hehehe…

      Setelah 1 tahun lebih beberapa bulan, saya hentikan memerah ASI di kantor, karena hasilnya sudah sangat sedikit, tetapi masih memberikan ASI di malam hari.

      Semoga membantu ya, Mbak..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *