Mimik Susu Asli di Warung Ngedot

Menu Warung Ngedot Seskoal

Kalau ngajak jajan Diana, saya lebih suka ke warung ajah. Udah tahu kan ya, alasannya? Iyak, tepat, karena harganya nggak bikin kantong bolong, tapi hasrat jajan udah terpuaskan. Hahahaha. Sebelumnya beberapa kali ke Roti Bakar Edi, tapi sekarang ini suka males macetnya karena pembangunan jalan layang arah ke Cipulir belom selesai juga. Makanya begitu ada Warung Ngedot, saya dan suami sepakat ngajak Diana buat nyobain. Jadilah sore itu kami bertiga ke Warung Ngedot cabang Seskoal.

Mimik Susu di Warung Ngedot Seskoal

Karena masih sore, warungnya masih sepi. Orang-orang baru bangun dari tidur siang, kali ya. Padahal saya lihat Warung Ngedot ini rame banget kalo udah menjelang malam, saat saya lewat sepulang kerja. Sore itu Diana pesan susu segar rasa coklat, bapaknya pesan susu segar rasa pisang dan saya kapucinonya. Ngemilnya kami pesan pisang keju dan kue cubit. Total semuanya nggak habis lima puluh ribu rupiah, bener-bener murah meriah.

Jajan di Warung Ngedot Seskoal

Kalau kapucinonya biasa aja sih menurut saya. Yang enak ya udah pasti susu segarnya, meski itu nggak 100% ya, kalau saya rasain. Namanya juga udah ditambah rasa dan dikasih es batu banyak-banyak, hahaha. Tentu rasanya beda dengan 100% susu sapi asli hangat yang biasanya bisa ditemui di peternakan. Tapi ya lumayanlah, susu segarnya masih kerasa banget. Enak!

Kalau ditanya apakah saya bakalan jajan ke Warung Ngedot lagi? Pasti. Tentu saja pilih-pilih jamnya, nggak mau pas jam-jam penuhnya, takutnya banyak yang nongkrong sambil ngerokok. Pas saya jajan sih, nggak ada yang ngerokok ya, karena cuma ada kami bertiga, dan saat kami sudah hendak pulang, datang dua orang pelanggan lagi.

 

Tulisan ini sudah 2,000 kali dibaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *