Laminasi Sendiri Mainan Buat Diana

Pengalaman adalah guru yang terbaik itu benar adanya. Dalam hal apapun kayaknya deh. Sampai urusan bikin printable buat mainan anak-pun, belaku juga. Beberapa minggu ini kan sudah bergelut dengan bikin mainan-mainan buat anak ini. Nah, buat menghemat budget, saya mencari cara-cara yang bisa dikerjakan dengan dana yang semurah mungkin.

Printer warna sampai sekarang belum punya. Adanya yang hitam doang. Makanya saya sementara ini kalau print ya harus puas pakai yang hitam. Beberapa lembar yang berwarna itu hasil ngeprint di luar. Atau yang buku ya saya cetak di digital printing.

Kesalahan pertama yang saya pelajari adalah: jangan terlalu semangat nge-print di kertas HVS yang tipis. Begitu saya nemu printable yang bagus, saya cepet-cepet print dulu. Gimana nanti finishing-nya, dipikirin nanti. Nah, ternyata ini adalah salah satu kesalahan yang nyata. Giliran udah banyak banget printable-nya, saya lama-lama mikir biaya laminating yang lumayan nguras kantong.

Selembar kertas ukuran A4 kalau dilaminating (seperti yang bisa dilihat pada postingan ini hasilnya) saya harus membayar Rp. 4.000,- (empat ribu rupiah). Tinggal kalikan saja ya, habisnya jadi berapa. Kalau banyak yang harus dilaminating kan lama-lama jebol juga kantongnya, hahahaha. Saya lalu nyari gimana caranya bisa bikin laminating sendiri.

Pernah sih kebayang buat beli alatnya. Biar bisa laminating sendiri di rumah. Tapi sementara ini dicoret dulu deh dari daftar keinginan, karena ternyata DIY laminating juga menyenangka kok, untuk dikerjakan. Saya pakai selotip yang lebar buat laminasi lembaran-lemabaran printable saya. 

Nah, kesalahan yang terjadi karena saya nge-print-nya di kertas tipis, sebelum dilaminasi pakai selotip doang, kan harus dilapisi dulu dengan kertas tebal. Saya pakai kertas bekas sejenis Buffalo yang biasa dijadikan cover bahan-bahan rapat Pak Bos yang bisa saya pretheli secara gratis. Jadi saya lumayan makan hati harus kerja dua kali. udah print di kertas HVS, udah gunting-gunting, eh, harus nempel lagi di kertas tebel, nggunting ulang, dan baru bisa dilaminating setelah lumayan tebal.

Percobaan DIY Laminating

Hasilnya lumayan sih. Muji diri sendiri. Hahhaha. Lumayan ngirit banget, karena saya cuma modal selotip doang yang harganya Rp. 10.000,- (sepuluh ribu rupiah) udah bisa dipakai buat bikin ribuan printable kecil-kecil. Saya mbayangin kalau nglaminating di tukang fotokopian, mau nggak mereka nyusun printable yang ukurannya seupil-upil itu di plastik A4 ya?

Hasil DIY Printable

Sekarang udah punya beberapa set printable yang beda. Lumayan bisa buat main-main Diana sambil belajar. Meskipun belom puas sih, karena masih belum berwarna. Mudah-mudahan tahun ini ada rejeki lebih buat beli printer berwarna yang keren sekalian, jadi puas nanti ngeprint segala hal buat belajar Diana. Aamiin.

Kesalahan kedua yang saya bikin adalah memakai kertas yang sudah dilaminasi glossy untuk pelapis supaya tebal. Saya kan pakai lem Fox untuk nempelin kertas A4 supaya lebih tebal. Setelah saya lem satu per satu sampai selesai, pas lem kering, semua lepas lagi mretheli satu per satu itu kertas. Hahahaha, ya sudah deh jadi kerja 3 kali saya. Nggak papa, namanya juga trial and error. Kalau udah tahu gini kan enak, nanti kalau bikin lagi udah tahu gimana benernya.

Ada yang mau juga bikin DIY printable gini kayak saya?

Tulisan ini sudah 1,469 kali dibaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *