Ketika Anak Pengen Bolos Sekolah

Sudah seminggu nih, Diana masuk sekolah semester dua. Apakah selama ini sekolahnya lancar-lancar saja? Bisa dibilang begitu sih. Meskipun jaman sebelum sekolah Diana suka bangun kebluk kayak Mamanya, tapi saat pagi dibangunin buat berangkat sekolah, belum pernah yang drama banget sampai nggak berangkat sekolah. Trus sekolah juga bawa bekel sendiri sehingga nggak perlu jajan (ini apa dah hubungannya, cuma biar bisa kasih link ke tulisan lama aja, biar kayak rangorang yang suka kasih link yang nggak nyambung sama isi dan judul tulisan). Tapi ya tetep lah ya, ada kalanya juga pakai sedikit drama sebelum akhirnya jalan ke sekolah.

Kayak apa dramanya? Belom pernah heboh banget sih, palingan Nana berusaha merayu emaknya supaya dibolehin nggak masuk sekolah hari ini.

Ma, badan Nana capek Ma, Nana nggak masuk sekolah aja hari ini.”

Yang kayak-kayak gitu deh contohnya. Atau, ngulet-ngulet lama sambil menjawab, “Nana masih ngantuk Ma,” pada saat saya coba bangunkan buat berangkat sekolah.

Trus, apa yang saya lakukan? Apakah memaksa? Hahahaha. Saya emak yang selow kali ya. Malah kadang saya sendiri yang kepikiran, biarin lah nggak masuk sekolah cuma sehari ini, lagian masih TK, jadi nggak papalah. Tapi ya akhirnya nggak saya lakukan juga membiarkan anak bolos sekolah. Akhirnya ya tetep aja sejauh ini berakhir dengan Nana masuk sekolah.

Selama ini, alasan yang diungkapkan Diana hanya sekedar Nana capek, Ma. Palingan ya masih berasa ngantuk aja sih itu anak. Soalnya kalau udah bangun beneran (setelah 10 menitan ngulat-ngulet di atas kasur), Diana langsung semangat lagi buat berangkat sekolah. Langsung mandi dan siap-siap.

Nggak ada indikasi kalo anaknya nggak suka sekolah, atau ada masalah di sekolah. Jadi kesimpulan sementara saya sih, usahanya mogok sekolah Diana ini tak lebih dari drama pagi hari sebelum sekolah. Bukan sebagai beneran mogok sekolah yang sampai nggak mau berangkat sama sekali.

Trus kalau beneran nanti mogok sekolah, gimana? Semoga saja enggak, sih. Selama ini cerita hubungannya dengan teman-temannya baik. Dengan ibu gurunya juga suka. Belajarnya juga nggak berat, karena buat saya nggak pernah ada paksaan harus bisa ini itu. Kalau Diana cerita temannya sudah sampai halaman sekian membacanya, saya malah yang kasih semangat bahwa setiap anak itu berbeda-beda kecepatan belajarnya.

Kalau di Diana sih kebiasaan ‘menawar’ untuk tidak berangkat sekolah ini murni semata persoalan masih mengantuk saja kayaknya. Pengen masih memperlama tidurnya. Karena ya terkadang tidurnya kemaleman. Sungguh dilema lah ini anak, kalau ditidurin siang, malamnya tidur larut. Kalau nggak ditidurin siang, tidurnya kecepetan, emaknya nggak rela juga karena ketemunya terbatas kan ya. Huh.

Yak, beginilah curhatan emak-emak bekerja soal anaknya yang terkadang pengen bolos sekolah.

Tulisan ini sudah 3,362 kali dibaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *