Ketika Anak Diajak Pergi Ngantor

Beberapa kali saya mengajak Diana ke kantor. Tetapi alasannya bukan karena nggak ada yang momong di rumah. Justru karena biar ganti suasana aja buat Diana. Jadi, saya selalu mengajak Diana saat di kantor lagi nggak ada kerjaan. Diana bebas mau ngapain aja, nggak mengganggu kewajiban saya di kantor.

Diana ke Kantor Mama

Beberapa perempuan yang bekerja memang terkadang terpaksa harus membawa serta anaknya ke tempat kerja dengan alasan tertentu. Saya sendiri sepertinya sebisa mungkin nggak membawa anak ke kantor. Sudah pasti nggak bisa kerja. Makanya ini dibawa karena memang nggak ada kerjaan, jadi seperti sedang “main” aja.

Hampir sama sih, dengan undangan ke acara untuk saya hadiri sebagai blogger. Kalau memang tidak mewajibkan membawa seluruh keluarga, saya lebih suka jalan sendirian. Bisa konsentrasi ambil gambar dan live tweet. Diana biar di rumah aja.

Nah, balik lagi soal membawa anak ke kantor. Ini saya ajak lagi karena udah lama anaknya suka nanyain, kapan Nana diajak ke kantor. Ya, sudah, datang kesempatan minggu ini bos ke luar negeri, jadi saya agak santai. Kalaupun dikasih kerjaan, palingan cuma dikit-dikit via WhatsApp aja.

Tadinya minggu ini mau ngajak jalan sekeluarga ke luar kota. Tapi males minta ijin sama bos. Dan rasanya agak sayang juga ngeluarin budget yang lumayan gede karena perginya rencana lama. Sekarang ini saya ada satu tujuan yang lebih penting dibandingkan jalan-jalan. Ya sudah deh, ganti suasananya ke kantor mama aja ya, Nak. HAHAHAHA. Emak-emak perhitungan bener dah.

Menggambar, Aktifitas di Kantor Mama

Seharian di kantor ngapain aja? Ya udah pastilah bakalan lari-larian ke sana ke mari, bikin heboh satu zone. Trus, sudah pasti juga nonton Youtube yang nggak usah pusing mikirin kuota. Sekalian download menuhin handphone buat ditonton offline di rumah.

Pas udah mulai agak bosen, muncul penyelamat. Teman di ruangan sebelah mau ngajakin Diana main, dan di ruangannya juga ada snack. Jadi Diana sekitar setengah jam betah di ruangan temen.

Diana belajar menulis

Berbekal pengalaman mengajak anak ke kantor, kayaknya nggak semua pekerjaan bisa ‘direpotin‘ dengan kehadiran anak-anak di sekitarnya, deh. Pekerjaan yang butuh konsentrasi, udah nggak bakalan bisa kalau ada anak-anak bolak-balik dan ngider lari-larian sepanjang hari.

Yang enak sekarang ini karena Diana udah agak gedean, jadi udah bisa dikasih tahu, kalau di kantor ada beberapa aturan yang harus dilakukan. Boleh jalan ke sana-sini, asalkan tidak sambil lompat-lompat yang mengeluarkan suara berisik banget. Ada banyak yang bekerja di ruangan lainnya. Dan anaknya bisa ngerti, meskipun tetep saja, di kantor ngajakin main petak umpet. Hahaha. Tiap kali suit nggak mau kalau kalah. Minta diulang sampai dia yang menang. Doh. Lol.

Senenglah, seharian bareng anak di kantor. Ntar kalau udah mulai sekolah, udah susah pasti ngajak anak ke kantor.

Tulisan ini sudah 24,000 kali dibaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *