Kenapa Diulangi Sampai 7 Kali?

Yang sudah ngerasain punya anak, udah tahu deh gimana sedapnya begadang tiap malam, sambil nyusuin sampai lecet-lecet, trus paginya harus nyuci popok setumpuk, dan tetep nggendong ke sana ke mari kalau bayi sedang rewel.

Di blog ini, meski saya nggak pernah ngeluh karena sadar bahwa konsekuensi memiliki bayi memang seperti itu, jangan dipikir bahwa hidup saya sebagus foto-fotonya Diana ya…

Kata orang sekarang, foto itu bagian dari pencitraan. Kenyataannya mah ya nggak jauh beda sama ibu-ibu berdaster di luar sana. Puyeng juga kalau anak nangis padahal perut kita sendiri juga masih laper karena belom makan dan belom sempat masak nasi. Atau, rumah sudah kayak kapal pecah karena beberapa hari nggak dipel dan cucian numpuk belom ada waktu nyetrika, hahaha…

Diana dan Oom

Bagian senangnya, ibu-ibu sekarang ini sudah banyak terbantu oleh kemudahan-kemudahan yang tidak bisa diperoleh pada jaman mama saya dulu. Banyak sekali makanan yang serba instan yang nggak perlu nunggu lama-lama baru matang. Bayinya juga bisa dipakaiin popok sekali pakai, yang nggak perlu nyuci tinggal buang. Mengurangi keribetan lah pada intinya.

Tapi ya masih tetep saja, rasanya punya bayi itu nggak bisa dikatakan enak. Tapi herannya, kenapa ya simbah saya (baik dari pihak mama maupun papa) dulu memutuskan untuk mengulangi keribetan itu sampai 7 kali banyaknya? Sekarang saat saya sudah merasakannya sendiri, nggak kebayang deh, mengasuh 7 bersaudara itu seperti apa rasanya.

Foto di atas itu Diana sama Om-nya. Anaknya Om saya, adik papa yang paling kecil. Nggak beda jauh kan jadinya umur mereka? Om-nya Diana itu juga belom punya adik. Mungkin juga bakalan jadi anak tunggal. Entahlah kalau Diana nanti, dikasih adik atau enggak.

Yang pasti, nggak sanggup deh kalau sampai 7 kali!

Tulisan ini sudah 3,831 kali dibaca

4 comments on “Kenapa Diulangi Sampai 7 Kali?

  1. bangsaid on said:

    wah udah planning nih…
    kirain mba/mas Gie mikir eyangnya aja bisa, pasti kami bisa. Begitu 😀
    *punya anak 7

  2. Hahaha.. seru loh, nik, punya anak banyak ^_^
    Ini si baby belom lahir aja, kakak2 dan papinya udah diskusi tentang baby number 6, 7, dst hahaha.. emaknya puyeng..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

11,286 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>