Itinerary 6D/5N Bali Berubah Lagi

Walah, ternyata, mau jalan-jalan bawa bayi itu rempongnya bukan cuma pas hari H perjalanannya doang ya. Persiapannya juga udah rempong banget. Nggak kebayang gimana itu rasanya emak-emak yang kerjaannya liburan muluk. Hahahaha. Justru karena udah biasa kali ya, makanya nggak ribet lagi. Ini juga karena baru pertama aja mau pergi ke tempat yang agak jauhan dikit dan dalam waktu yang relatif lama.

Udah dibikin list persiapannya, dibikin itinerary, eh, tetep aja bolak-balik berubah. Yang semula rencananya mau nginep di Ubud, berubah 180 derajat jadi pindah ke Nusa Lembongan gara-gara lihat penginapan dengan beach view yang bikin ngiler. Namanya Mola-mola House Lembongan, yang adanya di Mushroom Beach. Harganya sekitar Rp. 700.000,- per malem pesan di Agoda, sudah termasuk sarapan. Dan saya langsung klik book! *elus2 CC*

Selanjutnya, masih ragu-ragu buat booking 2 penginapan lainnya (1 di Sanur dan 1 di Kuta) karena hotelnya yang bintang 1 doang, dengan kisaran harga Rp. 300.000,- per malam (sudah termasuk sarapan). Saya pengennya hotelnya yang agak bagusan dikit, tapi ya merasa sayang juga kalau seharian bakalan keliling-keliling jalan, dan hotel ditinggalin begitu aja. Masih galau menentukan pilihan, jadi belum pesen deh.

Trus, kemarin suami ternyata dapat bayaran nulis reviewnya dalam bentuk €, dan masuk ke Paypal. Saya bilang, daripada dicairin, lebih baik dipakai bayar hotel aja deh pesen lewat Agoda. Dan suami diam aja, tandanya setuju. Saya becandain lagi, jadi pilih hotelnya bisa yang agak bagusan dikit dong, kan duitnya cukup, hahahaha.

Saya sih mau-mau aja kalau nginepnya 3 malam di Nusa Lembongan, tapi cukup semalam aja di Mola Mola House, yang 2 malam lagi, cari yang agak murahan di sekitaran Jungut Batu, biar kantong nggak tekor, maklum traveler kere kayak kami, harus nyari duitnya ngumpulin sedikit demi sedikit baru bisa jalan-jalan liburan.

Ngomongin soal budget, dari itinerary terakhir yang sudah saya bikin, untuk 6 hari 5 malam duit yang harus disiapkan adalah 7 jutaan. Itupun dengan asumsi, 4 malam hotel yang dipilih adalah dengan budget sekitar 300an ribu per malam. Ya, lumayan murahlah ya, ini kan budget buat ber-3, termasuk bayi 2 tahun.

Tulisan ini sudah 9,509 kali dibaca

11 thoughts on “Itinerary 6D/5N Bali Berubah Lagi

  1. Huaaaaa.. aku kalau liburan kok gak pernah bikin jadwal begitu yaaa.. spontan saja sih.. tapi keknya harus dibikin begitu biar waktu gak terbuang untuk mikir akan berbuat apa berbuat apa..

  2. salam kenal Mbak…gara2 lagi mau liburan jadi blogwalking trus nemu blog ini…thanks sudah sharing info2 simple tapi berguna dan menghibuurr…
    btw mau tanya, selama di liburan ke bali, Dek Diana makannya gimana Mbak? maksudnya bawa bekal kah atau makan seadanya dg menu sama kaya bapak ibunya? kalo boleh sharing soal ini ya mbaak…
    thanks

    1. Hallo Mbak..

      Soal makan Diana, selama ini kalau liburan sehari dua hari ke luar kota (Puncak, misalnya) memang bawa makanan sendiri, Mbak.

      Kalau nanti, di Bali saya rencana nggak bawa makanan. Diana lumayan gampang, Mbak, makannya. Apa aja mau. Kalaupun butuh sayur, direbusin wortel (bisa beli di Indomart atau Alfamidi, atau apalah nanti seketemunya) aja Diana doyan banget (mentah aja doyan, hehe) nyemil wortel.

      Saya sih biasanya paling sering nyari rumah makan Chinese Food, soalnya ada menu cap cay di situ, yang isinya sayuran semua. Bisa seharian saya ‘cekoki’ Diana dengan makan pakai cap cay terus menerus, dan anaknya mau-mau aja lho..

      Semoga nanti di sana juga makannya gembul terus.

  3. ahaaa…cap cay yaa..kok gak kepikiran..hehehe..ceritanya mau ke belitung, pertama kali ngajak anakku liburan serius gitu..biasanya yg deket2 aja, paling jauh ke jogja itu juga ke rumah orangtua jadi gak mikirin banget makannya si bocah…
    ok ok..makasih ya Mbak sharingnya…ditunggu ceritanya dari Bali 🙂
    Selamat liburaaaaaaann…

    1. Iya, sama-samaaa~

      Susurin aja Mbak, jalan utama. Semoga menemukan penjual cap cay. Bisa pakai seafood, tambah tofu, ada daging ayamnya, sayuran komplit. Bawa tupperware atau lock n lock aja, simpen. Kalau mau ngangetin, di hotel kan biasanya ada yang buat manasin air. Nah, capcay-nya bisa dimasukin plastik dan direndam air panas. (Saya nggak tahu juga sih ya, si kantong plastik ini BPA-free apa enggak, tapi ya sesekali doang, bolehlah anak dikasih makan dengan cara itu, hihihihi)

  4. bisa minta infonya, ke nusa lembongan via apa dan jam berapa aja ya kapalnya 🙂
    atau kalau ada nomor tlp yang bisa dihubungi ^^ hehe
    oiya mba..untuk tiket PP bali lembongan bisa beli online/bisa sebelumnya atau harus on the spot? soalnya sama sama mau bawa anak kecil nih 🙂

    terimakasih infonya ya mba

    1. Hallo Mbak Rachma… Waaah, senengnya mau jalan-jalan ke Nusa Lembongan.
      Saya ke Nusa Lembongan naik fast boat, Mbak. Dari Pantai Sanur. Jamnya banyak: yang saya ingat ada jam 09.00 pagi dan ada jam 11.00 siang. Mereka tepat waktu, nggak pakai molor. Tulisan saya bisa dibaca di link ini: http://www.jalanjalanyuk.com/pengalaman-naik-fast-boat-ke-nusa-lembongan/

      Tiketnya saya beli langsung saja. Dan sengaja nggak beli PP, karena saya baca, kalau yang dari Lembongan ke Bali, bisa lebih murah, cuma 50.000,- per orang (kalau pinter nawar). Kalau dari Sanur ke Lembongan 75.000,- Mbak. Kalau beli PP 150.000,-

      Mungkin tulisan ini dan ini bisa dibaca-baca juga. 😉

  5. Mbak, baby-nya rewel nggak diajak naik kapal ke nusa lembongan? Kid friendly gak sih? Soalnya mo ke sana, ragu2 karena si kecil baru 1 taon.

    1. Hai Mbak, Diana malah tidur di kapal, tuh.

      Tapi Diana emang udah pada dasarnya suka diajak jalan ya. Bermotor puluhan kilo dalam sehari pun dia nggak ada masalah, jadi level nyamannya udah rendah kalau anak saya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *