Good Job Nana! Sudah Berani Berangkat Sekolah Sendiri

Diana itu anak yang lumayan suka diceritain. Terutama saat menjelang tidur. Kalau sudah kehabisan ide dan bahan cerita, terkadang saya menceritakan kisah nyata saya sendiri. Salah satunya adalah ketika saya masih kecil, seumuran dengan dia.

Saya ceritakan bagaimana dulu saya bersekolah TK. Setiap pagi menu sarapan saya adalah sama dari hari ke hari, nasi putih pakai kecap dan lauknya telur ceplok pakai kerupuk putih. Bah, sangat nggak kreatip ya simbahnya Nana di bidang permasakan. HAHAHAHAHA.

Saya berangkat dan pulang sekolah (dulu di kota Klaten) diantar naik becak. Keluarga kami punya tukang becak andalan. Jadi ya aman, pulang pergi sekolah naik becak langganan, soalnya sekolahnya lumayan jauh (1,5 kilometer kalau saya lihat jaraknya berdasarkan Google Map).

Hari pertama sekolah Nana dulu, saya antarkan sampai sekolah. Tetapi karena kepagian, nomer dua sampai di sekolah, jadi saya pamit, ijin buat ditinggal saja. Anaknya mau. Ya sudah, saya pulang. Jadi hari pertama sekolah, sukses tidak saya tungguin. Ya kalo hari pertama aja udah bisa ditinggal, ngapain juga ya selanjutnya saya tungguin?

Anak Sekolah TK

Tiap hari selama sekolah saya dan suami bergantian mengantar jemput Diana. Biasanya saya yang tugas mengantar, nanti bapaknya yang menjemput. Mengantar pun, harus sesuai permintaannya. Maunya diantar dengan jalan kaki, padahal emaknya pengen naik motor aja, biar cepet. Jarak rumah ke sekolah Nana cuma  300 meter sih (lagi-lagi jarak dihitung berdasarkan Google Map ya) kalaupun jalan kaki juga deket.

Seminggu ini, Diana sudah berhasil satu langkah lebih mandiri lagi, yaitu berangkat sekolah sendiri. Jangan ditanya gimana ngajarinnya ya, sepertinya saya juga nggak pernah secara spesifik ngajarin. Tapi dulu bapaknya Diana pernah nunjukin ke Diana betapa mandirinya anak-anak di Jepang sana ketika berangkat dan pulang sekolah sendiri, naik kereta api.

Naik kereta api, lho, Mom! Berarti jarak jauh ya. Anaknya nangis-nangis gitu pas mau berangkat sekolah, tapi emaknya dengan tegas penuh pendirian ngasih semangat bahwa anaknya pasti mampu berangkat sekolah sendiri. Yang nonton pasti merasa, waduh tega ya orang tua berbuat begitu. Tapi saya acungin jempol sih, pasti anaknya jadi mandiri.

Nah, berangkat sekolah sendiri ini juga atas permintaan Diana. Bapaknya malah masih suka ngotot, pengen saya tetep nganterin sampai sekolah. Tapi saya yang lebih tegas, biarin saja kalau anaknya sudah mau dan sudah bisa mandiri, ya kita dukung lah.

Hari pertama berangkat sendiri, saya masih ikutin ngumpet-ngumpet di belakangnya. Tapi saya malah kehilangan jejak. Hahahaha. Jalanannya lurus sih, kalau saya kecepetan nongol, nanti anaknya lihat, dia kecewa, bisa merasa kok saya nggak dipercaya. Pas saya nongol, rupanya kelamaan, anaknya udah sampai sekolah kali ya.. Sayanya juga agak males buat jalan sampai sekolah sekedar memastikan bener nggak tuh anak sudah sampai. Lhah. Hahahaha. Jangan ditiru ya buibu.

Bersyukur juga lingkungan sekitar rumah masih kondusif dan mendukung. Tidak perlu saya memiliki rasa khawatir yang berlebihan soal keamanan anak. Insya Allah aman. Anak juga nggak perlu melewati jalan raya untuk sampai ke sekolah. Jalanan kecil dengan motor sesekali lewat, ya wajarlah. Sekaligus mengajarkan anak agar selalu hati-hati saat di jalan.

Yang masih jadi PR adalah tiap pulang sekolah. Meskipun Nana bisa pulang sendiri, tapi kebijakan sekolah anak harus tetap dijemput. Saya ngerti sih, demi keamanan anak juga. Jadi ya pulangnya tetep dijemput.

Oke, good job, Nana. Nanti sekolah SD sudah berangkat dan pulang sendiri ya, Nak.

Tulisan ini sudah 116 kali dibaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *