Galau Ajak Anak Usia 1 Bulan Pulang Kampung

Aaakkk. Minggu depan rencananya mau bawa Yaya pulang kampung ke Klaten. Sudah beli tiket PP sih, tapi tetep aja masih galau. Mampu nggak ya kira-kira? Soalnya kondisi kesehatan saya agak drop nih beberapa hari ini. Padahal sudah tinggal menghitung hari keberangkatan ke Klaten.

Kenapa harus pulang kampung padahal umur bayi masih 1 bulan? Soalnya pengen segera ngadain akikahan Yaya. Sekarang ini orang tua saya sudah lebih banyak tinggal di Klaten, tidak lagi di Cikarang, jadi ya mau nggak mau harus ke sana pulangnya.

Kenapa nggak dilaksanain sendiri di Jakarta? Soalnya sekalian juga sih, pulang biar si bayi bisa ketemu sama simbahnya, soalnya simbahnya yang satu (bapak mertua) sudah berat kalau harus pergi jauh dari rumah. Begitulah.

Jadi ya, sudahlah, diputuskan untuk pulang kampung meski Yaya baru satu bulan. Mumpung saya juga masih cuti kan? Kalau ditunda-tunda takutnya malah sampai lebaran baru bisa.

Kami pulang kampungnya naik kereta ya. Soalnya berempat lumayan juga kalau naik pesawat hahaha. Dasar emak-emak maunya irit teros.

Persiapan (fisik) sampai saat ini belom ada. Saya masih belom ada bayangan mau mulai packing apa saja dan nanti mau packing light atau full semua dibawa hahaha. Cuma 5 hari sih di Klaten, termasuk hari pelaksanaan akikah, jadi sudah pasti nggak bisa diselingi dengan traveling juga seperti biasanya kalau lagi pas mudik.

Pengennya ya santai aja nanti di kampung, nggak harus bolak-balik ke mini market buat beli ini itu keperluan bayi, soalnya rumah bener-bener di kampung, jauh dari mana-mana. Tapi kalau semuanya dibawa dari Jakarta, takut berat dan malah rempong sama bawaan euy pas di jalan. Jadinya galau dan sampai sekarang belum jadi packing.

Untuk baju sih sudah pasti nggak akan bawa banyak-banyak. Dengan kondisi cuaca panas kering kerontang kayak gini, cuci pagi pakai lagi sore masih bisa kayaknya. Nggak perlu khawatir. Ini nulis gini dalam rangka mengurangi galau juga, biar ketahuan, sebenernya yang paling bikin galau bagian mananya.

Kesehatan bayinya sih sampai hari ini saya nulis baik-baik saja. Belom pernah ada gangguan berarti kecuali ruam popok kemarin. Semoga sampai hari H nanti juga begitu ya, sehat-sehat terus. Aamiin.

Saya baru melobi Diana ini, supaya mau ditinggal saja di Jakarta dan tetep masuk sekolah. Sudah dibeliin tiket sih, tapi kalau mau ditinggal lebih baik lagi, nggak papa deh tiketnya hangus. Soalnya buat saya ya pasti lebih gampang kalau fokus urus 1 bayi dibanding harus ngurus kakaknya juga, hehehehe.

Oke, nanti lanjut di tulisan lain ya soal pengalaman pulkam ajak bayi 1 bulan naik kereta api. Doakan lancar…

Related Post

Tulisan ini sudah 2,441 kali dibaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

12,552 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>