Dijadiin Bayi Kangguru Kalau Rewel

Setiap bayi pasti ada masanya anteng, ada pula waktunya rewel. Jauh hari saya sudah memikirkan alat gendong apa yang akan saya pakai saat punya bayi. Ketika saya tanya Mama, katanya dia punya banyak kain yang nganggur di rumah, jadi nggak perlu beli gendongan lagi. Tapi, saya juga punya kepengenan sebuah gendongan yang lebih modern, namanya juga manusia, lihat di beberapa blog yang nulis soal enaknya gendongan model sling, wrap atau carrier. Berhubung harganya lumayan mahal, apalagi yang luar negeri punya, makanya saya bikin wishlist aja.

Tantenya Dedek Diana, baik hati membelikan Bobita Wrap yang warna merah marun. Senaaanng!

Gendongan Bayi Bobita Wrap

Baca-baca cara pakainya, kok ribet ya. Saya coba-coba model Cradle pakai boneka dulu gendongnya. Berhasil! Pas praktek dengan bayi beneran, Dedek Diana posisinya ada di puser saya. :lol:

Lhaaah, beneran ribet nih pikir saya. Lalu sayapun nyimpen gendongan itu ke lemari. Bahkan sempet keselip pas dicariin nggak ketemu. :lol:

Jadilah kain jarik batik dari Mama, andalan saya menggendong bayi. Hasilnya? Setiap emak-emak pasti ngalamin. Apalagi emak-emak baru macam saya: pinggang rasanya pengen patah, encok dan bahu serta leher sakit semua. Yeah!

Baru beberapa hari ini, Dedek Diana sempet rewel lagi. Saya sudah kehabisan cara buat nenanginnya. Ngasih minum asi sampai gumoh terus sudah saya lakukan. Meski kekenyangan, tangisnya belum juga berhenti. [Eh, jangan-jangan nangis yang belakangan justru karena kekenyangan, yes?]

Iseng, saya ambil gendongan wrap saya. Di manualnya sih, untuk menggendong model Kangguru harus dilakukan dengan bantuan orang lain. Tapi saya kan di rumah sendirian. Mau minta bantuan siapa? Tetangga juga nggak kenal, hahaha… Nekat ah!

Seperti yang terlihat di dua gambar di atas, itulah langkah-langkah saya menggendong Dedek Diana dengan Bobita Wrap model Kangguru. Tentu nggak sempurna, nggak sekenceng kalau ada yang bantuin, tapi ini jauh lebih baik hasilnya daripada kalau saya coba model Cradle.

Dedek Diana langsung diem dan dalam waktu singkat langsung tidur. Secepat kilat saya juga mengejar tugas-tugas yang harusnya sudah selesai dari tadi. Masak nasi, masukin baju ke mesin cuci, nyapu, bisa dikerjain sambil menggendong bayi. Yah, lumayanlah, ada kerjaan yang bisa diberesin, daripada nggak bisa ngapa-ngapai sama sekali seharian.

Posisi kangguru ini bisa bikin Dedek Diana langsung bobo, mungkin karena kondisinya mirip saat dia ada di dalam perut kali ya, hangat, jadi dia merasa aman dan nyaman. Padahal kalau saya sendiri membayangkan sebagai dia, bakalan merasa gerah. Ya ampun, semua badan kecuali kepala doang, dililit tiga helai kain, gituuu lho… Apa nggak sumpek ya? Trus, kakinya itu kan nekuk juga, seperti saat di perut. Itu kaki nyangga badannya, nggak sih? Atau kekuatan gendongannya yang nyangga badan bayi, sehingga si bayi nyaman-nyaman saja ada di dalam gendongan? Hehe, banyak bener ya pertanyaan saya yang belom kejawab.

Saya juga masih agak khawatir jika menggendong dalam waktu yang lama. Bawaannya pengen cepet-cepet naruh bayi di tempat tidur. Bukan, bukan karena gendongan wrap ini bikin pegel. Beneran nyaman bahu sama pinggang kalau memakai gendongan ini. Cuma ya ituuu, khawatir aja dengan posisi kakinya dan kenyamanan si bayi kegerahan di dalam gendongan. Tapi masalahnya, kalau cepet-cepet ditaruh, bayi juga bakalan nangis lagi, hahaha…

Akhirnya, saya nemu cara. Bayi saya taruh di tempat tidur dalam posisi masih di dalam gendongan. Jadi saya ikutan merebahkan diri, dan gendongan cuma dilepas ikatannya saja. Bayi tidur deh di dalam gendongan bersama ibunya. :mrgreen:

11 comments on “Dijadiin Bayi Kangguru Kalau Rewel

  1. and how come dirimu sudah kurus lagi is –“

  2. Terus foto2 ini yg ngambil siapa Mbak Nunik…Aduh aku ngeri melihat waktu kepala bayinya sedang tak disangga, seperti terkulai gitu..Hati2 ya Mbak :)

    • isnuansa on said:

      Hihihi, jadi maksudnya gini, Mbak Evi.. Suami kan kerja, jadi pas saya nyobain model Kangguru ini, sendirian nggak ada yang mbantuin.

      Trus, foto ini kan harus diambil buat postingan.. :lol:
      Saat suami pulang, saya mintain ngambil gambarnya. Tapi prosesnya saya sendiri yang ngerjain, tetap nggak ada yang bantuin dalam posisi gendong bayinya, gitu..

      Soal kepala yang terkulai, itu saya badannya nggak lurus sebenernya. Jadi posisi badan bayi nempel di dada saya, karena saya melengkung agak ke belakang. Insha Allah sih aman, Mbak..

  3. Tapi klo ngeliat posisi dedek Diana, emang keknya dia nyaman bgt ya mba Is hohohoho

  4. dedek diananya jd anteng yo mba…

  5. entah kenapa saya bahagia melihat tutorial ini..

  6. sophie on said:

    Mba kok bisa itu tali ga nglawer kmn2? Secara bobita kainnya panjaaaaaaang bgt! Aq sendiri baru beli n lg dlm tahap belajar cara pake nya. Suka keserimpet sm kain yg super panjang itu.

    • isnuansa on said:

      Kan kainnya diputerin ke badan supaya nggak bersisa. Baru diiket kalo sudah pendek, sudah muter di badan kita semua. Masih ada kesulitan ya? Tenang, kalau udah berkali-kali pakai bakal berasa gampang kok…

  7. ria on said:

    Ada cAra2 yg lain ga,mbAk?

  8. Waaaa aku juga lagi belajar baby wrap mba :D enak g terlalu capek gendong

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

1,105 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>