Diana Tidurnya Kelon Emaknya

Dari bayi baru lahir, Diana tidurnya selalu nemplok saya. Errr, nggak ‘nemplok‘ banget juga sih. Bener-bener nemplok kalo pas lagi nenen doang, abis itu ya saya geser agak jauhan dari badan saya. Tapi tetep lah karena masih deketan, namanya ya nemplok juga kan? Meski satu kasur, saya pada dasarnya nggak bisa tidur kalau badannya ada yang nyenggol. Nggak tahu kenapa. Makanya, saya ngiri banget sama yang bisa nenenin bayi sambil dianya ikutan bobok pules. Saya mana bisa? Bayi sejam nenennya, meski badan udah remuk redam, sayanya ya masih tetep aja nungguin. *cubit Diana*

Apa karena saya sudah tersugesti juga sama bacaan tentang SIDS (Sudden Infant Death Syndrome) sejak hamil Diana juga kali ya? Makanya saya takut kalau tidurnya kepulesan, bisa-bisa nindih bayi sampai bayinya sesak napas. *amit-amit* Etapi beberapa kali juga sih saya bangun nemuin lengan bapaknya nindihin tangan Diana. Kalau udah gitu, langsung digeblek aja bapaknya yang tidur kayak kebo, hihihi…

Tidur sekasur sama bayi ini menghemat tenaga juga kalau dibandingkan harus tidur terpisah. Nggak perlu ngangkat bayi naik turun kasurnya buat nenenin. Kalau bayi udah krusek-krusek bangun, tinggal sel, udah deh. 😆

Makin gede gini, kebiasaan tidur Diana mulai berubah deh. Yang dulunya nurut saya geser agak menjauh dari badan pas udah bobok, sekarang kadangkala nggak mau. Pengennya ndusel-ndusel aja ke saya. Bahkan, kaki maunya mbangkol ke badan saya. Ah, Nak, emakmu ini antara seneng dan enggak jadinya. Seneng karena anak gadisnya mau deket-deket sama mamanya, nggak seneng karena itu berarti harus nunggu lebih lama lagi buat saya sendiri bisa tidur. Kalau sudah begini, mau nggak mau saya nyalain iPad lagi dan kembali online.

Begadang lagi deh, sampai kakinya bisa dilepaskan dari badan saya tanpa terbangun. Entah sampai kapan ini bayi bakalan tidur kelon sama emaknya, karena kamar bayipun belom punya, hahaha…

Tulisan ini sudah 3,873 kali dibaca

5 thoughts on “Diana Tidurnya Kelon Emaknya

    1. Hihihi, kalo nonton acara nanny 911 itu berasa nggak tega juga ya. Anak tidur terpisah, trus cuma diselimutin, diucapin selamat malam, trus ditinggal. 😀

      Iya, Mbak.. Kalo di Indonesia kayaknya masih kayak gitu ya, sebelum lelap, anak belom ditinggal.

  1. mulai 6 bulan, fnn critanya mau kita terapin independent sleep dengan tidur sendiri di boks bayinya. tp kok pola nenennya banyak nenen malem2, kesian juga istri angkat tidurin malem2. dan akhirnya tidurnya bertiga lagi.
    dan kalau dipikir2 itu momen2 indah kita ma anak, bisa dikelonin atau dia ngelonin kita smaleman…gede dikit paling juga ga mau dkelonin, akhirnya kita sepakat ndusel2an bertiga. 🙂

    1. Hahaha, iya Mas. Saya juga dulunya kelon sama mama, gedenya independent juga. Malah, sejak kecil pisah sama ortu dan mengerjakan semua tugas sendiri. Yah, saya pikir, tergantung yang mendidik supaya mandiri juga ya, nggak harus dimulai dari tidur terpisah sama orangtuanya dulu.

  2. budaya kelon di indonesia memang masih kental sekali, tapi pelan-pelan tetap di ajarin bobok sendiri takut kebiassan sampe gede

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *