Diana Sudah Pernah Ke Monas

Siapa yang sudah pernah ke Monas? Meskipun tinggal di Jakarta, belum tentu juga lho, sudah pernah ke Monas. Padahal Monas ini kebanggaan Indonesia, dan aiken-nya Jakarta. Tapi lebih sering lewat doang kan? Belom naik sampai ke puncaknya kan?

Jawab aja iya. Wong saya juga iya. 😆

Udah pernah sih ke Monas, tapi ya paling foto-foto doang di luarnya. Tanpa pernah tahu di dalam monumennya itu ada apaan sih?

Kalau bukan karena ada Diana, mungkin saya ya sekedar berhenti di rasa penasaran doang, tapi tetep males buat nyobain masuk Monas. Semangat itu muncul karena saya pengen ngajak Diana jalan-jalan sesering mungkin ke tempat-tempat baru. Bukan berarti harus yang jauh ya. Yang deket-deket aja di sekitaran Jakarta bahkan kalau bisa yang gratisan masuknya.

Minggu ini penuh cuaca hujan, nggak menghalangi niat saya buat keluar rumah. Maka meluncurlah kami ke Monas saat matahari muncul sebentar di hari libur. Lumayanlah, Diana bisa bersenang-senang di luar rumah. Belajar berinteraksi dengan lingkungan sekitar. *halah*

Nggak pakai persiapan segala. Bawa bodi doang. Sama dompet lah ya tentunya. Tapi nggak bakalan makan pecel ayam di Monas karena kemarin baca di blog teman, seporsi pecel ayam harganya 40 ribu!

Diana udah langsung seneng begitu masuk pelataran Monas, karena luas dan banyak orang. Dia perhatiin sekitar, dan langsung nunjuk-nunjuk begitu melihat ada yang main layangan. Diana seneng banget sama layang-layang!

Di atas rumput, saya lihat ada sekumpulan burung dara. Diana langsung tunjuk-tunjuk burung juga. Diana juga seneng sama burung. Sayangnya untuk lihat burung di atas rumput itu, Diana musti panas-panasan tanpa pelindung, dan saya lupa bawa payung. Jadinya saya ajak melipir ke pinggir deh, ke bagian yang ada pohon-pohonnya sambil foto-foto dengan latar belakang Monas.

Diana kembali tunjuk-tunjuk begitu ada kereta melintas. Waduh. Minta naik, pula. Saya langsung mencari tahu, di manakah letak ‘stasiun’nya si kereta tersebut. Nggak tahunya, posisinya di pintu IRTI, tempat saya masuk di awal pertama tadi. Yaahh, balik lagi dong, padahal udah jalan lumayan jauh.

Untung calon penumpangnya nggak banyak, jadi nggak pakai antri udah langsung bisa naik kereta. Kereta ini gratis buat nganterin pengunjung yang mau masuk ke Monas melalui pintu IRTI. Nanti, baliknya juga gratis lagi, dengan menunjukkan karcis tiket tanda masuk Monumen Nasional. Tiket masuk Monas sendiri sebesar Rp. 5.000,- untuk dewasa, dan Rp. 2.000,- untuk anak-anak. Diana masih dianggap bayi, jadi gratis.

Saat saya ke Monas kemarin, Monas sedang dalam perbaikan, nggak bisa naik sampai ke puncak deh. Bayar Rp. 5.000,- cuma buat masuk ke pelatarannya doang. Ya, lumayanlah, jadi punya pengalaman beneran masuk Monumen Nasional.

Di dalam, pedagang asongan masih banyak dan belum teratur. Saya tahu Monas sedang berbenah diri, tetapi pengaturan pedagang asongan masih amburadul bener. Di sepanjang trotoar, di pintu masuk pelatarannya, di dalam pelatarannya pun masih banyak pedagang duduk gelar barang dagangannya. Buat pemalas seperti saya sih berguna banget ya, secara pasti kan haus dan laper juga, jadi tetep aja beli. *pengakuan*

Diana juga seneng sama ondel-ondel. Pas lihat ada ondel-ondel, bukannya takut, Diana malah langsung jalan nyamperin. Sampai-sampai ada tiga orang bule merhatiin, dikiranya Diana anak ilang. Padahal saya sama suami tetep aja ngawasin dari jarak yang agak jauh. Begitu si bule-bule itu ngira Diana ‘lepas’ dari pengawasan orang tua, saya langsung mendekat, dan si bule senyum-senyum malu gitu, karena sudah salah sangka. Diana kan emang pemberani, hihihihi…

Oiya, ondel-ondel ini bukan ‘disediain’ sama pihak Monas sebagai atraksi buat pengunjung sih, dia ya tetep minta saweran. Ada juga ‘manusia batu’ kayak yang sudah lebih dulu femes di Kota Tua. Dan yang sama-sama agak menganggu kayak di Kota Tua juga, adalah banyaknya pengamen yang berputar-putar ngedatengin pengunjung yang lagi duduk-duduk. Kalau suaranya bagus sih mending, kalau cuma genjrang-genjreng doang modal suara kenceng, itu namanya malak! Pengelola Monas juga harus mulai bisa nertibin nih, biar kenyamanan wisatawan terjamin. Jangan malah cincay terima setoran bagi hasil dari pedagang asongan dan pengamen.

Pulang jalan-jalan, kantong senang, hati riang deh. Beda kalau ke mall yang cuma 3 jam aja kerusakan kantong udah 450K gara-gara kepincut sepatu, ke Monas ini cuma 50K adjah! Itu sudah termasuk bayar tiket masuk, bayar parkir, makan popmi, minum teh botol, beliin bola buat Diana, sama sebotol akua. Lalalalalala……

Tulisan ini sudah 5,352 kali dibaca

8 thoughts on “Diana Sudah Pernah Ke Monas

    1. Horee… Iya, itu ke Monas, tapi nggak masuk dan naik ke atas kan?

      Kemaren aku sama dedek Diana masuk dong!

  1. Aku dong yg orang kampung ndeso pucuk gunung udah pernah naik ke monas sampe puncak pas dulu acara study tour di yaharta. Anginnya kenceng buanget lo mbak. Dulu aku masih 54 kilo jadi kayak mau terbang haha..

    1. Bwahahaha… Masih ceking ya, jadi kayak mau kabur.

      Iya sih, Monas itu penuh kalau pas hari libur. Penuh sama pengunjung luar kota. Kalau yang tinggalnya di Jakarta, kayaknya pada males deh masuk ke Monas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *