Diana Pulang Kampung Duluan Berdua Dengan Bapaknya

Setiap kali mendekati bulan puasa, kami sudah mulai berburu tiket kereta api. Tahun ini juga begitu. Tanggal keberangkatan kami prediksi saja, kapan kira-kira sudah bisa libur, hehehe. Akhirnya waktu itu kami putuskan untuk beli tiket tanggal 3 Juni 2018.

kerja di Siborongborong

Ternyata eh, ternyata, saya masih harus kerja sampai mendekati akhir bulan puasa. Belum bisa ditinggalin kerjaannya, walaupun nggak banyak, tapi harus stand by, huhuhuhu. Jadilah saya beli tiket kereta lagi yang baru buat saya sendiri. Untung masih bisa dapet, tapi sampai hari ini masih 50:50 apakah tiket itu nantinya bakalan kepake, atau harus dibalikin dan dituker dengan tiket pesawat aja kalau liburnya mundur lagi. 

Di tepian danau Toba

Bagian senengnya, kerjaan ini bikin saya bisa jalan ke luar kota lagi, setelah sekian lama saya hanya ditugasin di balik layar komputer di Jakarta. Mayan ya ciynt, ganti suasana selama 3 hari itu udah bisa bikin kepala yang biasanya ngebul terus jadi agak ademan semriwing. HAHAHAHA.

So, Diana sama bapaknya tetep jalan dong, sesuai dengan rencana semula. Mereka pulang kampung berdua saja naik kereta. Udah biasa ya mereka jalan berdua, nggak ribet kok. Malahan tahun ini suami ketambahan barang bawaan yang lumayan banyak: satu set peralatan camping. Setelah tahun lalu ngelihat ada yang camping di pantai, saya lalu pengen. Trus beli tenda dkk deh.

Jadi suami pulang nenteng carrier 40L di punggung, sama bawa satu backpack sedang (sekitar 15-20 L) di dada. Diana bawa satu tas backpack kecil (10L) di punggung khusus berisi mainan dia, dan satu tas tenteng kecil berisi makanan untuk berbuka suami dan camilannya Diana.

Diana mudik

Saya sendiri masih ngantor seminggu belakangan, dari pagi sampai malam. Dengan kerjaan yang masih lumayan banyak dan kondisi jalanan Jakarta yang macetnya ampun-ampunan itu, saya bersyukur karena ketika tiba di rumah bisa langsung istirahat tanpa harus ada beban ngurus anak dan suami, hahaha.

Di kampung, Diana laporan kalau dia seneng bisa main di tempat yang luas, ke sawah, main sama teman-teman baru dan kalau malam pergi ke pasar malam minta memancing dan main perosotan. Kalau siang main sama ayam peliharaan simbahnya, dan cerita kalau pernah di-tladung (nggak tahu bahasa Indonesianya apa, hahahaha).

Saya sudah selesai packing, hasilnya satu tas besar, hahahaha. Iya, saya kalau bawa baju mayan banyak, soalnya di kampung makin males nyetrika. Jadi sebisa mungkin bawa banyak baju yang tinggal pakai dan nggak perlu lagi bolak-balik nyetrika baju.

Udah nggak sabar mau nginep di tepi pantai, uwuwuwuwu

Teman-teman rencana libur lebaran kali ini mau ke mana? Mudik, nggak?

Tulisan ini sudah 98 kali dibaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *