Diana Beli Play Doh Di Kidz Station MKG

Akhir pekan kemaren, Diana saya ajak kerja. Saya harus liputan ke Mal Kelapa Gading. Alamak, jauh bener dari rumah. Dan jalanan di Jumat siang selepas sholat Jumat itu macetnya ampun-ampunan. Banyak orang yang menuju mal untuk makan siang atau sekedar ketemu dengan teman-temannya. Tumplek bek deh tuh jalanan. Diana sampai puas tidur di jalan. Bangun-bangun baru setengah dari jarak yang harus ditempuh. Untung Diana anak pinter, nggak marah. Cuma tanya mulu, “Ma sudah sampai, Ma?

HAHAHAHAHA.

Belom, Nak. Masih jauh. Itu selalu jawaban saya. Nggak mau ngasih harapan palsu. Kita aja kalau di-PHP-in sebel juga kan ya?

Sampai di lokasi sebelum waktu yang ditentukan tiba. Memang persiapan harus tiba jauh lebih awal. Jadi bisa ngajak Diana jalan-jalan dulu sebelum kerja. Karena kalau sudah di mal, Diana maunya naik turun lift sama eskalator. Nyangkut deh akhirnya di Kidz Station. Main Lego dulu sampai puas.

Trus habis itu nunjuk semua mainan yang ada di display. Semua dia mau. Tapi duwit mama nggak cukup, Nak kalau buat beli yang mahal-mahal. Bapaknya nggak kurang akal. Diana disuruh main Lego lagi, sedangkan dia nyari barang dengan harga yang murah. Ketemulah Play Doh dan cetakan berbentuk mie, bintang dan lain-lain itu seharga Rp. 129.000,- saja. Yang lain jangan ditanya, nggak ada yang harganya lebih murah dari itu. Kecuali kayak Shopkins ya, sebijinya tiga puluh ribuan kayaknya, tapi kan cuma seupil doang ukurannya.

Ok, jadinya beli Play Doh yang itu. Baru bergeser ke area kerja emaknya. Sambil emaknya kerja, Bapaknya bikin video. Selesai emaknya kerja, Diana diajakin nonton film tapi nggak mau. Ya udah, makan aja deh jadinya.

Ada kejadian agak nyebelin tapi bikin miris juga. Pas makan, Diana minta diantar buang air besar. Ya sudah, saya bawa ke toilet. Ditungguin lama nggak bisa. Balik lagi ke tempat makan. Eh, balik minta ke toilet lagi. Kali ini diantar sama bapaknya. Nggak bisa juga. Ya sudah, balik lagi ke tempat makan. Baru sampai, udah minta lagi ke toilet. Akhirnya saya ajak pulang. Sampai ke parkiran anaknya muntah.

Owalah, Nduk, tadi kamu itu mual, bukan mules pengen buang air.

HAHAHAHAHA. Rupanya anaknya belom bisa mbedain yang namanya mual sama mules.

Dikasih Tolak Angin cair yang buat anak-anak deh jadinya. Sampai rumah udah seger lagi langsung mainan Play Doh terus. Sekarang, kayaknya udah nggak mau deh dibikinin play dough sendiri.

Tulisan ini sudah 1,348 kali dibaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *