Dedek Diana Tidur Siang Bareng Bapaknya

Buat orang tua yang memiliki bayi yang baru lahir, pasti merasakan repotnya mengurus soal tidurnya. Meski secara teori bayi berusia 0-3 bulan memiliki waktu tidur yang sangat panjang, 16-18 jam per hari, namun bayi tidak akan tidur lebih dari 2-3 jam sekali tidurnya. Akan banyak ada waktu terjaga buat ngasih minum, dan menjadi akan sangat berat di malam hari.

Sebagian orang tua baru akan sangat stres karenanya. Tiap malam harus terjaga setiap dua jam untuk memberi minum susu atau sekedar mengganti popoknya yang basah dan bayinya menangis. Dedek Diana juga sama kok, dengan bayi-bayi yang lain. Dan saya lumayan menikmati karena ada Mama (simbahnya Dedek Diana) yang membantu mengurus bayi ini, juga suasana bulan puasa yang saat dini hari tetap saja rame, orang-orang bangun di malam hari untuk sahur. Masjid-masjid membangunkan orang untuk sahur saat saya bangun untuk menyusui, jadi serasa ada temannya.

Tidur Dedek Diana di siang hari, malah sedikit merepotkan buat saya, karena saya jarang bisa  “ikutan” tidur seperti saran orang tua.  “Kalau bayinya tidur, kamu ikutan tidur, biar bisa istirahat” . Faktanya, nggak akan bisa. Kalau saya ikutan tidur, trus siapa yang nyuci popoknya?

Buat yang punya pembantu rumah tangga, mungkin iya, bisa ikutan istirahat saat si bayi tidur. Tapi buat yang berjuang sendirian macam saya ini, bayi yang tidur berarti saatnya beraksi di dapur, di meja makan, atau di kamar mandi. Cepet-cepet siapin makan, trus makan, trus mandi, nyuci popok, nyapu lantai dan lain sebagainya. Pokoknya urusan rumah tangga yang lain sudah menanti buat dikerjain.

Lha, kan ada Bapaknya Dedek Diana?

Yap! Bapaknya Dedek Diana ada, terutama di malam hari. Dia pasti akan membatu saya ngurus Dedek Diana. Tapi saat siang hari, Bapaknya Dedek Diana kan harus ke kantor nyari duit buat beli baju baru, hehehe.. Paling-paling, saat wiken aja Bapaknya Dedek Diana ada di rumah saat siang hari.

Kalau lagi ada bapaknya yang bisa jagain Dedek Diana, itu saat buat saya istirahat. Kadang saya pasrahin bapaknya, lantas saya tidur lelap dalam dua jam berturut-turut tanpa ada rasa khawatir Dedek Diana bakalan kenapa-napa. Moment seperti itu tuh berharga banget buat saya, karena bisa memulihkan tenaga buat momong Dedek Diana selanjutnya.

Saat-saat yang juga paling saya suka adalah ketika Dedek Diana tidur siang bareng bapaknya. Bayi juga bisa ngerasain lho bedanya tidur ditinggal sendirian, sama tidur dikelonin dan ditemenin. Bayi saya lebih tenang kalo saat tidur, ada orang tuanya di samping dia. Makanya kalau lagi pas wiken, saya minta Bapaknya Dedek Diana buat nemenin tidur, trus saya cepet-cepet nyelesein nyuci popok. Asyik kan!

Tulisan ini sudah 5,894 kali dibaca

4 thoughts on “Dedek Diana Tidur Siang Bareng Bapaknya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *