Curhatan Emak-emak

Waduh, ini buru-buru nganter anak sekolah, padahal belum selesai nyuci/masak/nyapu/ngepel.

Curhatan seperti itu lumayan sering saya denger dari ibu-ibu yang kebetulan ketemu saat nganterin Diana sekolah. Paling saya senyum aja. Hihi, ya wajar sih, kalau ibu-ibu itu punya keluhan. Pasti mereka capek mengurus rumah tangga.

Memasak untuk anak

Saya jadi bersyukur, karena kerja kantoran, saya sedikit lebih bisa ‘bernafas lega‘ karena tidak perlu memikirkan kerjaan rumah tangga 7×24 jam. Walaupun saat di rumah ya tetep harus saya kerjakan, karena siapa lagi yang ngerjain kan, namanya nggak ada asisten.

Apa nggak capek? Kerja kantoran, ngurus rumah juga dan tanpa asisten? Ya tentu capeklah. Tapi nyatanya, selama ini masih bisa dilakukan. Dan lumayanlah ya, masih bisa menahan diri untuk nggak banyak mengeluh di luaran. Meskipun kalau di rumah sih ya udah pasti sering merepet juga ke anak dan suami. HAHAHAHAHA.

Ngatur waktunya gimana? Kok bisa sih, masih sempat bikin bekal buat anak, masih bisa olah raga juga, masih bisa nulis blog dan mainan sosmed? Nah, kalau ini, saya bingung jelasinnya. Karena jadwal saya nggak beraturan. Saya ngerjainnya mana yang sempat, ya kerjain. Nggak ada pembagian waktu khusus gitu, bangun harus jam sekian supaya semua bisa dikerjakan, bukan begitu kalau saya.

Saya biasanya pikirkan malam hari sebelum tidur, apa saja yang bisa dan mungkin saya kerjakan keesokan harinya. Saya punya waktu berapa banyak. Sempat masak atau enggak. Kalau nggak sempat, berarti hari itu saya akan full beli lauk. Nasi masak sendiri. Usahakan nyuci baju. Pekerjaan lain saya kerjakan jika ada waktu tersisa.

Misalnya menyetrika baju. Ini saya kerjakan sebelum berangkat kerja. Biasanya saya pergi ke kantor dari rumah jam 09.30. Pagi jam 07.15 saya mengantar Diana ke sekolah, jam 07.45 saya sudah di rumah lagi, sehingga lumayan kan sejam sebelumnya saya ngantor bisa saya manfaatkan buat menyetrika baju.

Atau, kalau lagi jadwalnya belanja mingguan, ya bisa pagi ke minimarket buat belanja, sehingga hari Sabtu atau Minggu bisa nyaman leyeh-leyeh di rumah nggak banyak kerjaan yang harus dilakukan.

Kalau ngeblog dan main sosmed sih, kebanyakan memang di kantor. Kerjaan kalau sudah beres, ya bisa ditinggal nulis, instagraman, atau cuma window shopping, menjelajah dari situs belanja online satu ke situs belanja online lainnya, wahahahaha. Nggak beli sih tapinya, namanya juga cuci mata kan ya.

Bahan Belajar Di Rumah

Masih ada waktu sisa lagi? Ya lanjut buat ngerjain bahan-bahan buat belajarnya Diana. Ini cuma kalau sempat. Kalau nggak sempat, ya berbulan-bulan nggak menghasilkan apapun, nggak merasa kenapa-kenapa.

Lalu, apakah pernah ngerasa kerjaannya terlalu banyak dan waktunya kurang? Ya sering juga, sama lah kayak emak-emak yang lainnya juga saya pikir hal yang wajar aja. Trus? Ya kadang jadi bete dan sensi, tapi akhirnya kuncinya di nurunin standar aja. Nggak usah harus kayak si A yang rumahnya kinclong sehari dipel 3 kali. Nggak harus setrikaan mlithit baju-bajunya, kalau yang baju rumah ya sekali dua kali setrikaan jalan maju mundur, meski belum terlalu halus dilipet aja. Nikmati hiduplah. HAHAHAHA.

Tulisan ini sudah 2,406 kali dibaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *