Cerita Keseruan Memperingati Hari Kartini di TK

Selamat Hari Kartini. 😍😍😍

A post shared by Gie Wahyudi (@giewahyudi) on

Memperingati hari Kartini saat anak masih TK itu ya nggak jauh dari acara lomba pakaian adat dan kebanyakan ya kebayaan jatohnya. Saya nggak terlalu mikirin pada awalnya bakalan seseruan makaiin baju adat, tapi ternyata racun buibu macam ternak itu lumayan kenceng, jadilah saya grudak-gruduk nyari baju adat buat Diana.

Nggak lah, belum berharap Kartinian bakalan jadiin anak TK ngerti ini itu yang kejauhan. Palingan ya dijelasin dikit-dikit soal Kartini itu siapa. Walaupun nanti kalau besar ya semoga anaknya juga tertarik buat belajar soal adanya pro kontra perayaan Hari Kartini, kenapa simbol perjuangan wanita harus dia, dan lain sebagainya ntar ajalah ya. 

Saya tahunya kalau di TK Diana ini perayaan Hari Kartini diadakan lumayan rame sekitar 5 hari sebelumnya. Mendadak banget. Ya iyalah, mendadak, saya kan jarang buka group Whatsapp, kebanyakan group dan seringkali isinya nggak berfaedah.

Waduh, yang lain sudah pada ribut nanti bajunya sewa di mana. Saya baru denger pertama kali kalau acaranya mau diadain. Pas pula rambut Diana habis dipotong cepak, jadinya nggak mungkinlah dikondein. HAHAHAHA. Diana sempat bilang ke saya, nanti Nana pakai wig aja, Ma. Hahahaha, nggak usah, Nak. Perempuan rambut pendek itu nggak papa, nggak usah malu. Malulah sama Ibu Kartini yang mau kita rayain itu, 100 tahun lebih yang lalu aja dia udah melawan hal-hal yang merintangi kesetaraan, kok kita masih malu cuma karena urusan rambut kita beda sama kebanyakan perempuan lain. NGGAK LAH.

Jadinya saya yang harus berpikir, kira-kira baju adat daerah mana yang bakalan cocok dipakai sama Diana yang berambut cepak tersebut?

Tadinya kepikiran buat dipakein pakaian adat Tana Toraja gitu, tetapi pas saya googling, pas di kepalanya gitu kayak masih perlu sasakan. Dan begitu melihat bahannya mote-mote warna-warni gitu, langsung saya dapat jawabannya: Dayak. Ini mirip sama Tana Toraja, tetapi di bagian kepalanya Dayak lebih masih ramah dengan perempuan berambut cepak. Jadilah Dayak pilihan saya.

Tengah malam itu juga saya cari di online shop yang jualan baju adat Dayak langsung dari asalnya. Harganya mayan ya, sist, sekali pakai doang. Saya bayar ongkir yang sehari sampai, ada drama banget pokoknya tapi ya bersukur, jam 01.30 (iya setengah dua pagi!) bajunya akhirnya dianter sampai rumah dan dipakai jam tujuh pagi. Lol.

Sampainya di lokasi acara, makin takjub ya. Buibuk ini totalitas semua ngedandanin anak-anaknya. Saya bengong. Selain anak-anaknya yang dandan, emaknya juga, bo. Sedangkan saya seperti biasa, udah mandi aja udah syukur, HAHAHAHAHA. Salah kostum deh gw. Tapi bodo amat. Saya mau motoin anak. Kan yang acara anaknya, bukan emaknya. *ngeles*

Satu per satu anak-anak melintas bak peragawati. Ada yang luwes, ada yang bengong, ada yang takut-takut, ada yang nggak mau sama sekali, ada yang nangis. Seru pokoknya. Diana? Dia bilang dada Nana rasanya kayak mau meledak, Ma. Waduh. Pantesan jalannya ngibrit, Nak. Nggak papa. Dari lomba ini Diana udah banyak kemajuan bahwa yang namanya kompetisi itu ada yang menang ada yang kalah. Dan kalah itu nggak papa. Saya semangatin dengan nanti dapat piala kalau udah bisa berenang sepanjang kolam renang tanpa pakai bantuan.

Sip, seru perayaan Hari Kartini di TK Diana. Saya juga nggak nyesel ngeluarin duit segitu banyak buat beli kostum. Dengan pakai adat Dayak, jadi nggak perlu dana ke salon soalnya.

Tulisan ini sudah 1,986 kali dibaca

2 thoughts on “Cerita Keseruan Memperingati Hari Kartini di TK

  1. Cantik kaka diana pake baju dayak 😍😍 nggak percuma deh ibunya bela2in beli baju diantar jam 1.30 pagi… btw mbak itu yg antar gojek apa gimana ?

    1. Bukaann, diantar langsung oleh karyawan ekspedisinya, karena saya protes, bajunya kenapa belom sampai, padahal saya bayar yang satu hari sampai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *