Saat Akhir Pekan Hanya Di Rumah Saja

Jam 4 sore dan belum masak, nggak punya makanan apa-apa selain nasi di rumah, tapi saya tetap tenang ngelonin Diana tidur siang yang baru dimulainya sejam yang lalu.

Begitulah salah satu kegiatan kami di rumah kala week end. Nggak ada keharusan buat masak. Nggak wajib nyuci atau setrika. Bisa bebas nemenin Diana ngerjain PR, kalaupun mau nemenin ikutan tidur siang juga boleh. Tapi saya nggak biasa tidur siang, ya jadinya ngetik blog post aja di handphone sambil Instagraman.

Ntar makan gimana? Gampang, jajan. Jangan kayak orang susah. Nggak perlu dibikin ribet kalau makanan harus selalu kita sendiri yang masak. Mending kelonan sama anak daripada uplek di dapur trus anak dibiarin maen hape sendiri. #eh

Ya itu sih pemikiran saya ya. Kalau yang lain punya pemikiran lain ya silakan saja. Bebas. Sesekali saya nulis begini karena kok lama-lama geram dan baper juga kalo dihina sebagai ibu rumah tangga yang nggak pernah masak. Hahahaha..

Perpustakaan Nasional Continue reading “Saat Akhir Pekan Hanya Di Rumah Saja”

Gabung Ke Mamibuy Indonesia

Kalau yang follow saya di Instagram, sudah tahu dong, kalau belakangan ini saya lumayan sering share soal bekal makan Diana ke sekolah. Maklum, sekarang ini sedang asyik-asyiknya ngerasain peran ibu-ibu yang anaknya baru mulai masuk sekolah pertama kali.

Jadi, hal-hal yang menarik buat saya baca akhir-akhir ini ya seputar perbekalan anak sekolah. Nggak hanya tempat makannya doang lho ya, walaupun jujur, emang itu porsi yang paling besar yang menyita perhatian saya. Soal bagaimana memasaknya dan apa kandungan gizinya, juga kadang saya baca, kok, meskipun lebih jarang, hehehe.

Review tempat makan (lunchbox) yang pas buat bawa bekal anak ke sekolah saya coba cari-cari. Tapi seringnya abis baca-baca ya berakhir kzl sih, karena kebanyakan harganya nggak ramah di kantong saya, wahahaha. Ya saya sih percaya ada harga ada rupa, udah ngerasain sendiri pakai lunchbox yang harganya lumayan, kualitasnya emang yahud. Continue reading “Gabung Ke Mamibuy Indonesia”

Curhatan Emak-emak

Waduh, ini buru-buru nganter anak sekolah, padahal belum selesai nyuci/masak/nyapu/ngepel.

Curhatan seperti itu lumayan sering saya denger dari ibu-ibu yang kebetulan ketemu saat nganterin Diana sekolah. Paling saya senyum aja. Hihi, ya wajar sih, kalau ibu-ibu itu punya keluhan. Pasti mereka capek mengurus rumah tangga.

Memasak untuk anak

Saya jadi bersyukur, karena kerja kantoran, saya sedikit lebih bisa ‘bernafas lega‘ karena tidak perlu memikirkan kerjaan rumah tangga 7×24 jam. Walaupun saat di rumah ya tetep harus saya kerjakan, karena siapa lagi yang ngerjain kan, namanya nggak ada asisten. Continue reading “Curhatan Emak-emak”