Berapa Lama Mandimu?

Mandi itu jadi kegiatannya Diana yang paling disukain. Ya hampir semua bocah kayaknya juga gitu ya. Maenan air itu bikin hati bahagia. Nggak peduli daya tahan tubuh lagi nggak bagus, pokoknya pengen berlama-lama di kamar mandi, padahal kalau kelamaan maen di aer bisa bikin masup angin. 😆

Sebagai emak-emak, saya juga lebih seneng nemenin anak main di kamar mandi, daripada main boneka atau masak-masakan. Entah kenapa. Kamar mandi itu adem aja bawaannya, kali ya?

Nggak heran juga makanya kalau dari hasil survei di Indonesia menyatakan bahwa 96% orang tua memahami waktu mandi sebagai waktu untuk bonding. Saat mandi adalah saat yang spesial. Dan mandi adalah salah satu kegiatan yang menyenangkan bersama anak.

Saya suka kegiatan mandi ini, karena saat mandi adalah saat terbebas dari teknologi. Hanya ada aku dan dia Diana.

Sebagai blogger nan ngehitz yang harus apdet blog dan sosmed selalu, kan waktu saya lumayan tersita juga di depan komputer. Kalau nggak di depan komputer ya ngecek mention-an twitter di handphone. Pokoknya, kalau kegiatan selain mandi, masih belum bisa menghilangkan 100% kebiasaan nengok gadget deh. Pasti ada kalanya perhatian ke anak itu jadi terganggu.

Apa yang paling saya suka saat memandikan anak? Baunya setelah mandi! Harumnya bikin pengen terus nyium-nyiumin. Wangi bayi itu kan khas baunya ya. Pokoknya semaksimal mungkin saya yang memandikan Diana. Pagi hari itu harus. Kalau sore, mandinya di rumah simbahnya. Tapi ya kadang saya juga yang mandiin, kalau kebetulan sore hari sudah pulang.

Berapa lama waktunya mandiin anak?

Kalau saya bisa setengah jam. Kok lama? Iya. Diana maennya pasti lama. Belum lagi keramas. Belom lagi mandiin teman-teman mainnya seperti bebek dan kura-kura plastiknya. Paling cepet 15 menit, kalau lagi nggak pakai acara maen-maen dulu.

Kenapa mandiin bayi harus lama?

Karena buat saya, mandiin bayi itu nggak sekedar mbersihin kotoran dari badannya aja. Karena saat mandi, ada banyak sentuhan dan pijatan ke tubuh bayi. Itulah saatnya bonding ibu dan anak, juga ada stimulasi sensori.

Penelitian menunjukkan, sentuhan dan pijatan rutin bisa membantu mengembangkan kepercayaan diri anak dan meningkatkan kemampuan untuk berempati dengan orang lain. Selain itu juga bisa meningkatkan kualitas dan kuantitas tidur anak.

Stimulasi sensori pada saat mandi terjadi ketika beberapa indera, seperti bau dan sentuhan, dirangsang. Aroma menyenangkan, ketika digabungkan dengan interaksi kasih sayang orangtua, bisa jadi kenangan yang tersimpan seumur hidup.

Apa lagi yang bisa dilakukan saat mandi selain menghilangkan kotoran dan memijat bayi?

Saya suka main bubbles. Nggak heran kalau sabun mandi Diana itu paling cepet habis. Kalau nuang anaknya suka nggak kira-kira. Emaknya mana bisa marah? *pencitraan inih*

Nyanyi bareng juga bisa saat mandi. Tapi saya belum pernah sih sambil nyetelin musik. Palingan ya nyanyi bareng doang. Nyanyi saat mandi itu bisa menstimulasi bagian otak yang berhubungan sama memori.

Selain nyanyi, ngajak anak ngobrol dan bercerita juga bisa. Ngobrol ini tentunya buat melatih kemampuan berbahasanya ya.

Kalau anaknya masih bayi, mungkin main tepuk-tepuk permukaan air bakalan nyenengin juga. Kalau Diana sekarang pengennya maen semprot-semprot pakai selang ke segala arah.

Senangnya nyobain shampo baru!

Johnsons Baby Shampoo Active Fresh Biru :)

Uyey! Saya bisa lancar nulis soal mandi ini juga karna baru dapet ilmu dari Johnson’s yang ngadain blogger gathering sih. Dari acara itu, pulangnya saya nenteng gudibek seabrek-abrek. Salah satunya adalah bisa nyobain shampo terbarunya mereka yang belom diloncing. Keren, kan?

Diana seneng sama shamponya. Busanya banyak, dan yang paling penting wanginya tahan lama banget. Ini pas bener sama Diana yang memang lagi aktif-aktifnya di usia 3 tahun ini. Maennya udah banyak kan ya, lari-larian di bawah matahari paling dia suka. Kalau udah gitu, keringetan dan biasanya bau acem. Pakai shampo ini, wanginya bisa tahan sampai sore, sampai saatnya mandi lagi.

Penasaran sama shampo ini? Samak! Saya juga masih nunggu undangan berikutnya dari Johnson’s. Baru nanti setelah loncing yak, bisa ketahuan shampo apaan ini. Tunggu  tulisan berikutnya di blog ini ya teman-teman. 😉

Tulisan ini sudah 4,066 kali dibaca

14 thoughts on “Berapa Lama Mandimu?

    1. Iya, sama Mbak. Kalo saya yang mandiin juga relatif lebih cepet daripada Diana saat mandi sendiri.

  1. kayak ponakanku mbk, mandinya lamaaaa banget,sampek njebeber *apa ya bhss uindonesianya??heheeh* . main air sampe habis2in sabun sama shampo hehe..

    1. Iya, betul. Pokoknya dipastiin aja supaya anaknya nyaman dan nggak bikin sakit karena kelamaan mandinya.

  2. Hiks, aku rindu masa-masa itu, memandikan anak-anak dengan segala keceriaannya. Jadi pengen punya bayi lagi deh. Shampoo nya bisa dipakai buat 7-8 tahunan juga ga? Buat Zahran nih :))

  3. Dua anakku beda2 kesukaan mandinya, Mba. Si sulung Vivi sama tuh kayak Diana, klo mandi lamaaaa…. nah yg si nomer 2 Faris itu rada2 parno ama air 😉 klo mandi hobinya buru2 minta diselimutin handuk 😀 😀

  4. Dua anakku lg msh kecil2 jg pakenya produk Jhonson mak… penasaran itu produk baru nya kaya apa dan gudibek segambrengnya manah ?? xixixixi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *