Bayiku Sariawan Parah Sampai Nggak Mau Makan

Sepanjang yang saya ingat, Diana sudah dua kali kena sariawan hebat. Pertama kali bener-bener pas masih bayi, waktu masih minum ASI doang, belom makan. Dan yang kedua, waktu mudik kemaren. Sariawannya bener-bener parah, sampai sekedar bikin fotonya aja nggak bisa dan nggak tega. Nggak bisa karena bocahnya juga pasti nangis kalau difoto, dan kalaupun berhasil juga buat ngeliatnya lagi aja nggak tega rasanya.

Itu bibir bagian atas dan bawah berlobang-lobang putih, di langit-langit mulut juga hampir semua bagian, trus di samping kiri kanan sebelah dalam pipi juga rata. Haduh. Saya aja yang orang tua kalau sariawan sebiji aja rasanya udah males makan, ini si bayi sampai puluhan gitu sariawannya, miris ngebayangin rasanya kayak apa.

Bayiku Sariawan Parah Sampai Nggak Mau Makan

Bayiku Sariawan Parah Sampai Nggak Mau Makan

Saya nggak ngerti kenapa. Dugaan saya ada beberapa. Pertama, saat diajak naik motor keliling kampung sama bapaknya, Diana berdiri di depan, dan bibirnya kepentok. Bisa jadi juga karena terlalu giras kesenengan diumbar di kampung, jadinya kelelahan dan daya tahan tubuhnya melemah. Ditambah dengan kebersihan mulut yang kurang, karena Diana sempat susah banget buat gosok giginya. Tapi bisa jadi susah diminta gosok gigi karena emang udah ngerasain sakitnya sariawan, sih.

Yang pasti, selama sariawan itu, 7 hari berturut-turut Diana sama sekali nggak mau makan meski hanya sesendokpun. Maunya cuma nenen doang. Rewelnya jangan ditanya. Dua hari pertama demamnya tinggi. Meski tebakan saya belom sampai di angka 39 derajat, paling tidak mendekatilah (saya nggak bawa termometer ke kampung, hehehe). Saat demam, saya pikir bakalan flu. Makanya ya saya diemin aja, sambil memenuhi permintaannya nenen terus. Di hari ketiga, baru ketahuan kalo mulutnya udah nyemlok.

Saya beliin obat sariawan yang ditetesin ke dalam mulut. Alhamdulillah setelah beberapa kali ditetes, satu per satu lobang putih-putihnya mulai memerah dan sembuh. Hari kelima sudah mulai mau tuh dikasih susu pakai gelas. Sebelumnya, sama sekali nggak mau kecuali nenen. Doh, emaknya bersyukur banget deh, saat Diana mau nelen sesuatu selain susu emaknya. Badan saya sendiri udah mulai nano-nano juga soalnya.

Pas seminggu, baru mulai masuk bubur, dan sekarang sudah normal lagi makan nasi. Tinggal saya yang pelan-pelan benerin badan, setelah disedot buldoser seminggu, trus abis itu ngurusin cucian paska traveling dan mudik. Sisa pegal-pegalnya masih ada dikit, nih. Untung sampai sekarang belom ngantor, hahaha…

Related Post

Tulisan ini sudah 3,404 kali dibaca

3 comments on “Bayiku Sariawan Parah Sampai Nggak Mau Makan

  1. mama nafisa on said:

    Wah,,kasian diana y Mbak..gak nyangka separah itu soalnya yg tua seperti saya aja kalo sariawan paling sebiji dua biji..Oiya mbak,,postingkan cara menggosok gigi di balita..Nafisa 17 bulan ga suka sikat gigi..sikat gigi malah diisep2 doang

    • isnuansa on said:

      Samaaa… 😥
      Belakangan ini juga Diana makin malas gosok gigi. Cuma diisep-isep doang, dicelupin lagi ke air, diisep lagi diminum airnya. 😆

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

11,286 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>