Bayi Makin Cemas Berpisah Atau Ditinggal Pergi

Tepat memasuki usia 8 bulan, ada satu hal yang berubah drastis dari dedek Diana. Sekarang dia sudah bisa memahami kalau orang tuanya tidak ada di sampingnya lagi itu artinya dia ditinggal pergi dan selama beberapa saat tidak akan mendapat perhatian lagi.

Jadilah tangisan meraung-raung akan muncul ketika saya atau bapaknya pergi barang sebentar dari hadapannya. Tetapi yang cukup membanggakan (entah ini akan bertahan lama atau tidak) adalah Diana bisa mengerti jika kami pamitan terlebih dahulu kepadanya. ‘Dadah.. Dadah..‘ sambil melambaikan tangan ke arahnya, sudah mampu dipahaminya, bahwa sebentar lagi kami akan pergi dan hilang dari pandangannya.

Selama dia ada yang menggendong atau menjaganya, Diana akan tetap senyum-senyum melihat kepergian orang tuanya dari hadapannya. Tetapi ya terkadang tetap saja merajuk, tak ingin ditinggal sama sekali.

Berdasar yang saya baca, kondisi tersebut wajar saja. Bayi sudah memiliki rasa cemas jika berpisah dari orang tuanya yang selama ini selalu ada di sampingnya.

Gejala-gejala kecemasan berpisah ini sudah ditunjukkan bayi saya sejak masih berumur sekitar 6 bulan. Tetapi hanya saat berada di dalam rumah di lantai bawah. Diana akan menangis jika saya beranjak dari ruang tengah menuju dapur atau kamar mandi. Saat berada di dalam kamar lantai atas, Diana nggak akan menangis saat saya tinggalkan sebentar ke bawah sekedar untuk buang air kecil atau mengambil minuman. Anteng, dan tetep bermain dengan bonekanya.

Justru saya yang nggak nyaman meninggalkan bayi saya itu sendirian meskipun hanya sesaat, karena sekarang merangkaknya sudah cepet banget. Wuzz, wuzz, tiba-tiba udah dapet kabel roll dan digigit-gigit. Lain waktu saya dapati melepas handphone dari charger-nya. Ngeriiii. Lha kalau habis dilepas handphone-nya trus kabelnya diemut, gimanaaa?

Selain memasukkan benda-benda baru ke dalam mulutnya, bayi 8 bulan ini juga punya hobi baru: menggigit. Yap! Giginya yang baru tumbuh 4 buah ini kemungkinan besar gatal. Jadilah perut, pundak dan tangan saya sering jadi korban. Yang paling parah, kalau saya minta Diana buat nyium pipi saya, bukannya disun, malah berusaha digigit! :mrgreen:

Related Post

Tulisan ini sudah 5,201 kali dibaca

8 comments on “Bayi Makin Cemas Berpisah Atau Ditinggal Pergi

  1. Sehat-sehat dn selalu ceria ya Dedek Diana.

  2. hahaha sama mbak kaya Arfa dia udah bisa menerima perintah untuk dadah.. tepuk tangan.. cium pipi.. salaman 😀 emang makin gede tingkahnya makin pintar ^^

    • isnuansa on said:

      Iya, Mas, Arfa udah pinter ya. Ini Diana masih salah-salah, diminta nyium malah jidat yang disodorin, atau malah gigi yang maju buat nggigit. 😀

      • sabar mbak Is, nanti pasti bisa bedain kok dedek Diana nya. eh iya, ini momen paling berharga loh, nanti bisa diceritain kalo dedek Diana nya udah Gede, pasti cuman mesam-mesem denger cerita masa kecilnya 🙂

        • isnuansa on said:

          Hehehe, iya.. Justru itu saya bikin blog ini, Mas. Supaya nanti Diana bisa baca sendiri cerita hidupnya mulai dari lahir. 😀

  3. Rifki Taufik on said:

    wah, semakin berkembang saja Dedeknya… Emm, saya kapan ya ! Hehe..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

11,286 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>