Bayi Digendong Wrap, Sedikit Ribet Tapi Nyaman

Bayi Digendong Wrap

Saya jatuh cinta sama gendongan wrap. Kalau dulu cuma bisa model kangguru, sekarang sudah bisa dua model yang lain. Dan semua model, kalau dilakukan dengan benar proses menggendongnya, bakalan nyaman banget buat bayi dan emaknya. Memang sih, dibandingkan menggendong dengan kain jarik, cara menggendong bayi dengan wrap ini sedikit lebih ribet.

Meskipun saat membeli wrap sudah dilengkapi dengan CD yang berisi tutorial memakai gendongan, dan ada juga buku yang isinya gambar step to step cara pakai wrap, tetep saja hasilnya nggak akan sempurna kalau tidak sering dilatih.

Pertama kali nyoba, sudah ngutak-ngatik hampir 30 menit, keringet yang keluar dari rambut dan muka segede-gede biji jagung, hasilnya tetep saja bayi posisinya ada di bawah perut. Padahal saat itu bayinya masih kecil, sekitar 3 kilo lebih dikit. Apa jadinya kalo yang coba digendong adalah bayi raksasa seperti yang ada di gambar di atas, beratnya sudah lebih dari 7 kilo padahal usianya baru 3 bulan? Ngos-ngosannya pasti udah kayak keliling Senayan dua kali putaran. 😀

Untunglah saya udah mahir banget pakai gendongan wrap, di saat gendongan kain jarik yang saya miliki sudah nggak muat lagi buat menggendong dedek Diana. Orang Jawa bilang, “wis cupet” hahahaha… Ngganggur deh tuh dua kain jarik bayi yang saya miliki. Paling-paling saya manfaatkan buat bedong bayi aja kalo lagi perlu. Bedong kain flanel juga cupet buat mbedong dedek Diana.

Balik lagi ke gendongan bayi wrap ini. Tiap kali melihat kain merah saya lilitkan ke badan, dedek Diana langsung senyum-senyum. Sudah tau dia, kalau wrap sudah dililitkan ke badan, itu artinya dalam waktu yang nggak lama lagi dia bakal digendong.

Dedek Diana sudah pasti seneng banget digendong dengan wrap ini. Nyaman pastinya, karena nggak gerah kalo lagi panas, dan hangat kalo lagi hujan atau dingin. Soal merek wrapnya, sama aja kali ya semua gendongan wrap. Meski belom pernah nyoba merek lain sih, untungnya merek yang saya pakai cocok buat keperluan saya.

Satu tips memakai wrap yang bisa saya bagi (yang ngasih tau pembuat wrap-nya) adalah, menyilangkan wrap di dada, jangan di perut, saat membentuk huruf “X” langkah dasar. Trus, tips kedua, jika sudah selesai bayi digendong sempurna, bentangkan kain di bagian pundak agar tidak menumpuk seperti yang terlihat di foto. Kain yang membentang di pundak, membuat pundak tidak sakit jika menggendong dalam waktu yang lama, karena beban terbagi merata.

Masih ragu buat beli gendongan wrap?

Related Post

Tulisan ini sudah 16,583 kali dibaca

One comment on “Bayi Digendong Wrap, Sedikit Ribet Tapi Nyaman

  1. Kang Yayan SCo on said:

    Dede Diananya semakin nyaman aja nih diajak Jalan-jalan bundanya…. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

11,286 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>