Bayi Berenang Biar Sehat Dan Bisa Renang

Judulnya ngeselin? Hahaha, biarin. Judul itu dipilih mewakili obsesi orangtua pada anaknya, supaya nggak ngulangin kesalahan emaknya yang nggak bisa berenang. *eh*

Bayi Berenang Baby Spa

Pengennya sih ya, ngajak bayi berenang di baby spa terus, biar abis renang dipijit sama terapis, sedang saya bisa leyeh-leyeh sambil baca majalah, gitu. Tapi berhubung harganya nggak ramah di kantong, sekali baby spa bisa ngabisin duit 250 ribu (belum transport, biaya makan, biaya beli ini itu kalau kepengen), lha kalau sebulan dua kali aja, udah bisa buat beli kolam renang baby spa sendiri di rumah.

Yasudahlahya, baby spa di rumah malah bisa ngedeketin hubungan sama anak yang biasanya seharian ditinggal kerja, makanya saya ngebuletin tekad buat beli kolam renang sendiri aja. Pilihan jatuh pada kolam renang yang pakainya tanpa ditiup. Soalnya takut gampang bocor kalau pakai acara dipompa-pompa segala. Kolam renang ala baby spa yang saya beli berbentuk bulat dengan diameter 80 cm dan tinggi 80 cm. Mereknya AB, buatan China, dan di kardusnya tulisannya huruf China semua. *tepok jidat* Gimana ini cara bacanya?

Sebenernya udah telat ya mulainya, bayi-bayi punyanya mama-mama gahol udah pada diajakin berenang mulai umur 3 bulan, bahkan mungkin kurang. Nggak papa, Diana umur 6,5 bulan baru ngerasain nyemplung di air, mudah-mudahan emaknya konsisten, karena ngumpulin tenaga buat nungguin kolamnya penuh aja udah satu kerjaan sendiri. Maklum PALYJA ini airnya suka ithir-ithir keluarnya.

Percobaan masuk ke air pertama kali langsung sukses. Diana langsung tahu bagaimana harus menggerak-gerakkan kaki dan tangannya supaya olahraga berenang ini bisa membakar lemaknya. 😆

Saya ambil videonya, tapi ya nggak mungkin diaplot karena ternyata kelihatan. Kelihatan apanya? Semuanya. Namanya aja berenangnya nggak pakai baju. (Padahal Diana juga sudah punya baju renang, tapi males makeknya)

Daaan, dalam sehari Diana bisa berenang 3x. Pagi, siang, sore, kayak minum obat. Sekali berenang bisa 15 menit, kadang 20 menit, kadang setengah jam. Lingkar perutnya aja sekarang kayaknya udah makin mengecil, tapi badannya makin antep, kayak makin berotot, gitu…

Ini 4 hari berturut-turut (saya libur) berenang mulu kalau siang. Habis berenang makannya lahap, langsung ditelan tanpa dimain-mainin, dan kalau tidur langsung pules. Senangnya!

Tapi tugas masih jauh. Kalau sehat, mungkin sekarang udah lebih sehat dari sebelumnya. Sesuai dengan judulnya, selain sehat kan tujuannya supaya bisa berenang. Nah, ini yang masih jauh. Dan sepertinya belajarnya nggak cukup kalau hanya di rumah. Perlu dipikirkan nanti di mana kursus berenang buat bayi yang baik. *brb ubek-ubek Google*

ps: Ada yang tau kolam dengan diameter 80 cm dan tinggi 80 cm, berapa liter air yang dibutuhin supaya penuh? Biar saya nggak kaget baca nominal yang harus saya bayar ketika tagihan air datang. :mrgreen:

Tulisan ini sudah 6,935 kali dibaca

5 thoughts on “Bayi Berenang Biar Sehat Dan Bisa Renang

    1. Air dingin biasaaa.. Aku nggak sabaran kalo ngerebus air dulu. Butuh banyak air panas kalau pengen airnya anget..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *