Bayi Begadang, Oh Begadang…

Akrab kan sama lagu Begadang Jangan Begadang? Orang yang sudah dewasa aja dianjurin supaya nggak banyak begadang, apalagi bayi.. Tapi, kita nggak bisa menghindari bayi yang ngajak begadang semalaman dan rewel, apalagi bayi yang masih baru lahir. Bisanya kan cuma nangis, belum bisa ngasih penjelasan maksud tangisannya apa. Kalau sudah begadang dan rewel dalam beberapa hari berturut-turut, bisa bikin stres!

Sayapun begitu. Dedek Diana beberapa kali ngajakin saya ronda, begadang sampai pagi. Sebagai blogger sebelum melahirkan yang biasa melek sampai malam, nulis dan online, nggak ada masalah sebenarnya kalau cuma sampai tengah malam, jam 23 atau 24 gitu.. Tapi kalau sampai pagi, bahkan jam 08 baru bisa tidur disertai dengan menangis nggak berhenti-berhenti, ya stres juga ngadepinnya.

Kondisi badan saya pasca melahirkan kan belum prima, jadi ya sulit sekali kalau diajak begadang semalaman. Apalagi siangnya harus mengerjakan pekerjaan rumah seperti mencuci baju, mencuci popok dan menyapu lantai sendirian. 

Untung ada Google, jadi deh saya banyak membaca dan mempelajari, apa ya kira-kira penyebab bayi begadang pada kasus Dedek Diana, dan berusaha mencari cara mengatasinya. Banyak bacaan, meski tak semuanya bisa memberikan solusi karena sarannya cuma “begitu-begitu” doang dan sudah dipraktekin semua tapi tetep gagal.

Bayi Begadang

Cara yang saya lakukan adalah dengan mengganti baju dan popoknya sebelum tidur. Kondisi baju hangat dan segar mungkin bisa sedikit membantu bayi merasa nyaman. Matikan lampu dan ganti dengan lampu tidur, sambil disetelin musik kesukaannya. Televisi dimatikan, tapi ini susah kalau ada bola karena bapaknya pasti nggak mau ngalah, hahahah..

Selanjutnya adalah menyusui bayi sampai kenyang. Bedong bayi jika perlu saja. Sesekali, nggak papa membiarkan bayi menangis sampai lelah dan tertidur sendiri. Nah, ini nih yang suka nggak sejalan sama suami, karena dia pasti berusaha menggendong atau mengayun untuk menenangkan, di saat saya berusaha membiarkan si bayi. Suami paling nggak tega lihat anak menangis. Kalau saya sih tega, tapi ya nggak enak sama tetangga kalau sudah tengah malam atau dini hari bayi nangis kenceng-kenceng.

Saya memang menghindari Dedek Diana kebiasaan digendong. Jadi kalau nggak perlu-perlu amat, ya tetep dibiarin tiduran. Tapi kalau memang sudah rewel banget, ya harus digendong sambil ditete’in sampai tidur

Trus, kalau sudah dilakuin semua, dan masih tetep nangis atau melek ngajak begadang semaleman? Kunci terakhir memiliki seorang bayi, sabar, ya orang tuanya harus punya kesabaran yang berlipat. Saya salut deh sama suami. Saat saya sudah mulai capek dan ngamuk-ngamuk kalo bayi lagi rewel, dia pasti ambil alih Dedek Diana buat digendong dan membiarkan saya tidur sejam dua jam buat istirahat. Padahal dia sendiri pulang kerja pasti juga sudah capek. 

Ya begitulah! Yang sudah ngerasain punya bayi pasti tau gimana rasanya begadang mengasuh bayi. ;-€

Tulisan ini sudah 21,519 kali dibaca

7 thoughts on “Bayi Begadang, Oh Begadang…

  1. Weeeee..mbahkung ketinggalan beritaaaa.
    Cantiknya
    Selamat ya mbak, semoga semakin menambah kebahagiaan.
    Semoga si cantik kelak menjadi putri yang sholeh, pintar, berbakti kepada orangtua, negara dan bangsa.
    Ikut senang mbak
    Salam hangat dari Surabaya

  2. sabar ya….masuk bulan ketiga biasanya udah gak begadang lagi. paling dedek bayi bangun minta nenen. kalau udah kenyang bobok lagi 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *