Bahagia Bisa Mulai Olahraga

Jarang-jarang sebenernya saya mikirin omongan orang. Tetapi satu pertanyaan dari seorang teman (cowok tinggi ganteng berbadan bagus *penting ini harus dijelaskan hahaha*) “Mba Nunik lagi hamil?” cukup bisa membuat saya sebel. Biasanya meskipun sebel, cepet ilangnya, lha kok ini bertahan cukup lama kepikirannya.

Okeh, berarti emang harus dipikirin. Tak liyat-liyat sendiri, emang bener juga sih. Dengan berat badan saya yang buat ukuran emak-emak sudah berhasil cukup “kurus“, bentuk badan yang paling nggak oke emang bagian perut. Terkadang sambil becanda Diana bilang perut mama ada adiknya.

Jadi kali ini pertanyaan temen tadi ada baiknya emang harus diambil hati. Bukankah suatu hal yang baik juga kalau mulai memperbaiki bentuk perut, hahahaha.

Selama ini saya sebenernya udah pengen mulai bisa olahraga. Semakin usia bertambah, napas makin pendek aja. Dikit-dikit cape. Dikit-dikit cape. Ngerjain kerjaan domestik aja tiap hari ngos-ngosan. Yang ada abis pulang kerja, liyat rumah berantakan, piring belom dicuci, baju kotor semua, nggak ada makanan, bawaannya pengen ngunyah orang.

Sampai-sampai Diana pernah komentar, “Mama, Mama marah sama Opung (bos saya maksudnya) ya, kok sampai rumah manyun-manyun?

Haduh, Nak, itu Mama manyun karena kesel badan udah berasa capek, tapi masih harus ngerjain banyak tugas di rumaaahh, bukan karena marah sama bos. LOL.

Saya pikir-pikir, kesehatan badan itu mempengaruhi kehidupan banget. Dan saya pengen kehidupan saya makin positif. Mungkin olahraga salah satu solusinya.

Selama ini udah ngikutin orang-orang positif yang rajin berolah raga dalam hidupnya. Udah ngiler-ngiler sama bentuk badannya dan kemampuannya. Tapi belom tergerak buat ngikutin juga. Karena saya sadar, gerakan yang terlihat sederhana di layar itu, pada prakteknya akan sulit dilakukan kalau nggak ada tekad dan kemauan yang besar dari diri sendiri untuk memulainya.

Minggu lalu saya seneng, akhirnya energi positif dari layar handphone, bisa juga mempengaruhi saya untuk mulai berolahraga. Nggak muluk-muluk, yang penting saya bergerak dulu. Itu udah satu langkah awal yang patut dikasih tepuk tangan.

Sore itu, saya menuntaskan 1,5 km pertama saya berjalan kaki pelan-pelan, diselingi dengan lari kecil. Itu saja sudah cukup membuat otot-otot di tubuh kaget. LOL.

Keesokan paginya, kembali saya pergi ke taman dan berjalan kaki berkeliling taman selama satu jam penuh. Saya nggak tahu itu berapa panjangnya, karena saya nggak bawa alat penghitung. Begitu juga keesokan harinya lagi. Dan saya berharap akan lagi dan lagi.

Sudah ada tekad, minimal setengah jam dalam sehari saya akan berolahraga. Saat ini jalan kaki dan lari kecil terlebih dahulu. Belum ke gerakan yang ditujukan untuk perut, masih melemaskan otot aja. Meskipun secara becanda saya dibilang hanya akan bertahan selama seminggu, tapi saya akan buktikan kalau saya akan terus olahraga. Makanya saya tulis ini supaya ada dokumentasinya.

Gimana bagi waktunya?

Selama ini sih belom ada masalah. Saya olahraganya lebih suka di pagi hari. Apakah tugas rumah tangganya nggak keganggu? Itulah anehnya. Kalau dulu saya itu malas dan cenderung lebih suka menghabiskan waktu percuma melototin layar hp, sekarang ini malah lebih merasa cekatan.

Yang dulunya entar-entar ngerjain tugas, sekarang perlahan mulai lebih rajin. Malah nggak ada masalah. Cucian piring, cucian baju dan tugas lainnya, selesai lebih cepat. Ih, ini kayak lagi jatuh cinta deh saya, hihihi…

Nggak papa kan ya, jatuh cinta sama olahraga? 😉 😉

Tulisan ini sudah 1,944 kali dibaca

One thought on “Bahagia Bisa Mulai Olahraga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *