Anak 15 Bulan Belum Bisa Bicara, Kenapa?

Saya ini gemes sama Diana. Sejak umur satu bulan saja, sudah ada videonya waktu dia ngoceh-ngoceh sendiri, dan tentu di bulan-bulan selanjutnya makin banyak aja ocehannya (meski nggak jelas dia ngomong apa), termasuk ketawa ngakak nggak berhenti-berhenti. Belakangan memang saya nggak upload video-video bayi saya ke social media, tetapi saya simpan dan bisa dinikmati sendiri saat dibutuhkan. Kalau saya lagi di kantor dan kangen sama anak, misalnya. 😆

Nah, sekarang Diana sudah hampir berumur 15 bulan, tinggal menghitung hari lagi. Berjalan sejak umur 13 bulan, dan sekarang sudah lancar ke sana ke mari, nggak bisa direm sama sekali. Yang capek ya yang momong, karena selama Diana melek, perlu tenaga ekstra buat ngawasin ke mana saja dia mengeksplor rumah dari sudut ke sudut. Satu kekhawatiran saya, adalah soal keterlambatan bicara Diana.

Soal Diana merespon orang bicara, sudah sangat baik sekali. Dia mengerti konsep ‘tidak’, ‘mboten’ dan ‘no’ secara baik. Diana juga mampu melaksanakan perintah sederhana, misalnya “Dek, minta tolong ambilin minum.” atau “Sini, bajunya dilepas dulu.” dan sebagainya. Pokoknya, kalau diajak berkomunikasi dia sudah bisa nangkep dengan lancar. Bahkan saat dibecandain seperti, “Hayo, siapa yang kemarin nangis, matanya kepedesan kena sambal?” Diana bakalan senyum-senyum malu-malu kucing tanda dia tahu sedang diomongin. Artinya, pendengarannya sangat baik, karena dia bisa mengerti orang lain berbicara.

Benda-benda yang ada di dalam rumah juga sudah ngerti semua. Piring, gelas, kamar mandi, handphone, sepatu, celana, baju, bahkan sampai cicak di dinding aja Diana sudah ngerti. Masalahnya cuma satu, dia belum ngucapin kata secara jelas. Kalau minta minum ya pegang gelas sambil bilang “uh, uh”. Semua “uh, uh”. Padahal emaknya sudah nggak kurang-kurang cerewetnya ngajarin Diana supaya bisa cepet ngomong. Stimulasi ke Diana sudah banyak bener kalau menurut saya.

Komunikasi, memang sih kalau saya baca selain diungkapkan secara verbal, bisa juga melalui tulisan, gestur (ekspresi tubuh) dan musik. Soal nyorat-nyoret, Diana udah jago juga. Sedikit bagian tembok sudah jadi korban, bungkus matras yang terbuat dari kulit sintetis apalagi, udah penuh coretan pulpen sama Diana. Denger musik? Oooouw, Diana bakalan langsung goyang-goyang kepala, bahkan sering sampai muter-muter. Ndusur-ndusur kalau kata mama saya bilang.

Baca artikel di Kompas ini, jadi bikin makin khawatir, katanya orang tua perlu was-was jika di usia 15 bulan anak belum mengucap kata “mama” atau “papa”.

Jadi, sayapun mulai ngubek-ngubek Google nyari referensi bacaan, biar hati bisa sedikit adem. *masuk kulkas kali kalo perlu ngadem*

Ahhh, ternyata saya nggak perlu khawatir lagi, karena ternyata gestur Diana juga sudah baik (selain tulisan dan musik tentunya). Setiap pagi, sebelum saya kerja, Diana pasti sudah secara otomatis cium tangan, dadah-dadah dan kiss bye. Sudah sangat lancar.

Itu komunikasi juga, kan ya?

Masih ada waktu buat ngajarin ngomong supaya segera ngucapin kata-kata dengan jelas. Kan 15 bulan juga belum genap. *mrenges* :mrgreen:

6 comments on “Anak 15 Bulan Belum Bisa Bicara, Kenapa?

  1. adekbayi on said:

    babyku 8 bulan sudah ngomong
    tapi cuma mamamamam papapapap tah tah tah…
    masih bahasa planet 🙂

    silakan mampir ke toko kami http://adekbayi.com

    🙂

  2. sekarang babyku 8 bulan sudah ngomong
    tapi cuma mamamamam papapapap tah tah tah…
    masih bahasa planet 🙂

    silakan mampir ke toko kami http://adekbayi.com

    🙂

  3. Huhuhu iya mba…aku lagi cari2 ini raffi setaun cm bisa nunjuk uh uh uh bah bah bah -___- tapi belum jelas -___-

    Kalo jalan dah lancar

  4. Nur halimah on said:

    Kl anak sy dah 13 blan malah blum bs duduk palagi jalan.berbagai terapi dah sy coba ke spesialis anak jg udah.kata’y cm suruh sabar.ada yg pny saran….

  5. Edu on said:

    Back saya udah 15 buln cuma bisa ngucapin mama

  6. Annisa on said:

    Mba, sekarang kakak diana perkembangannya gimana ya? Mulai umur berapa bisa bicara? Mengingat ini postingan sudah 5 tahun silam. Saya mengalami hal yang sama. Mohon share pengalaman dan info. Terima kasih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

7,824 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>