Akhirnya Belanja Kebutuhan Bayi!

Minggu lalu, saya dan suami akhirnya belanja perlengkapan bayi. Dasar nggak ada niat sebelumnya kalau hari itu akan beli perlengkapan bayi, jadinya ya nggak bawa daftar keperluan yang harus dibeli. Nurut-nurut aja deh apa kata penjualnya waktu ditawari ini itu. Untungnya, beli di grosiran, jadi harganya bisa nawar, meskipun saya nggak tahu juga itu udah dapet harga bagus, atau tetep juga masih kemahalan, hehehe..

Buat ibu-ibu yang juga sedang hamil dan mempersiapkan perlengkapan bayi sebelum lahiran, boleh lho ngikutin apa yang saya beli. Tapi resiko ditanggung sendiri ya. 😀 Saya belinya di sebuah toko di depan ITC Cipulir. Kalau dari Kebayoran Lama, yang ke arah Ciledug ya. Sengaja pilih yang deket dari rumah saja, biar nggak repot. Ada beberapa toko berderet yang bisa dipilih.

Bedong Bayi

Saat membeli, nggak kepikiran kalau ada pro dan kontra soal membedong bayi. Dari teman di twitter saya baru tahu jika ada beberapa dokter yang menyarankan untuk tidak membedong bayi. Saya pikir, sebaiknya memang bayi dibedong. Apalagi saat asyik browsing di online shop luar negeri, ada juga produk semacam bedong bayi, tapi instan. Bedong instan? Ya, karena bentuknya bukan kain yang memakaikannya harus ribet dililitin ke bayi, tapi bedongnya terbuat dari karet yang tinggal memasukkan bayi ke dalamnya. Praktis tanpa repot, tapi tentu saja ya harganya mahal. :mrgreen:

Bedong Bayi

Bedong bayi yang saya beli adalah harga grosir. Pedagang menawarkan Rp. 170.000,- per lusin, dan saya hanya berhasil menawarnya menjadi Rp. 168.000,- per lusin. Hahahaha, gagal ya. 😀

Bedong Bayi

Ini dia penampakan bedong bayinya. Saya baru beli setengah lusin, dengan motif yang sama tetapi berbeda warna. Maklum, belinya yang murah meriah, jadi ya nggak bisa pilah-pilih motif karena ambilnya harus satu paket itu.

Handuk Bayi

Handuk bayi bahannya berbeda dengan handuk dewasa. Lebih lembut jika diraba. Dan saya hanya beli 1 buah Rp. 35.000,- karena di toko itu motifnya cuma ada satu doang. Ntar aja beli lagi biar ada agak banyak dengan motif yang berbeda. *teuteup*

Handuk Bayi

Popok Bayi

Berdasarkan yang saya baca-baca, bayi baru lahir bakalan sering pipis. Jadi, kebutuhan popok ini pastilah boros. Kalau sejak lahir dipakein clodi ya kasihan juga kegedean. Biarpun capek musti bolak-balik nyuci popok, ya nggak papa, tetep harus ngerasain popok kain dulu kayaknya.

Popok Bayi

Satu lusin popok kain saya bawa pulang dengan harga Rp. 52.000,- Entah nanti masih kurang atau enggak, karena saya memang belum jadi membeli clodi yang saya idam-idamkan.

Popok Bayi

Penampakan popok bayinya kalau dibuka dan dikeluarkan dari plastik. Masih belum belajar juga sih gimana cara makeinnya nanti.. :mrgreen:

Popok Bayi

Kelemahan beli secara grosir ya begini ini, dalam 1 lusin, motifnya sama semua. Paling-paling hanya warnanya saja yang beda.

Sarung Tangan dan Kaos Kaki Bayi

Ini dipakainya kalau lagi nggak dibedong ya bayinya? Sarung tangan selain biar bayi tetep anget, juga biar kukunya nggak nyakar-nyakar kulitnya sendiri kalo udah agak panjang.

Sarung Tangan dan Kaos Kaki Bayi

Saya baru beli tiga pasang. Asumsinya, kalaupun tiap hari ganti, dan nyunyinya juga tiap hari, punya tiga pasang sudah cukup.

Gurita Bayi

Gurita Bayi

Ada dua pilihan sih kemarin. Yang ada motifnya malah lebih murah harganya. Jadinya saya beli yang polos saja. Rp. 28.000,- per lusin.

Gurita Bayi

Bersambung nih kayaknya di postingan selanjutnya hasil belanja perlengkapan bayi. Kepanjangan kalau ditulis di satu postingan. 😀

Sambungannya bisa dibaca DI SINI.

Tulisan ini sudah 38,248 kali dibaca

3 thoughts on “Akhirnya Belanja Kebutuhan Bayi!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *