9 Bulan Terlalu Cepat Untuk Corat Coret?

Niat awalnya cuma pengen ngasih mainan baru ke Diana. Bosen juga kan, kalau mainannya hanya itu-itu melulu. Berhubung Diana paling seneng nyobek-nyobek koran kalau bapaknya sedang baca koran, saya jarang ngasih mainan kertas ke Diana. Tapi ide muncul saat saya lihat ada krayon.

Buku Gambar Anak

Krayon ini dapet dari Bobo kalau nggak salah. Ada dua kotak. Trus, saya ingat saya punya buku sketch dari SSE, punya 3 buah kalau nggak salah, dari gudibek waktu hadir di acara gathering. Klop-lah, krayon bertemu buku gambar.

Bapaknya Diana ngasih contoh menggambar di atas kertas. Cuma coretan lingkaran bulet-bulet dan benang ruwet, sekedar menunjukkan bagaimana memegang krayon dengan tangan. Dicoba berbagai warna yang berbeda, supaya bayi saya tertarik mengikuti.

Saat diulurkan sebuah krayon ke Diana, bukannya dicoretkan ke atas kertas, eehhh, malah masuk mulut. Lhaaahh, itu bukan makanan, Nak! *jejelin kokokrans ke Diana*

Ya sudah, berarti memang belum saatnya mengajari bayi 9 bulan untuk belajar menulis dan menggambar. Terlalu dini rupanya. Jari-jari tanggannya belum mampu berkoordinasi dengan baik untuk memegang krayon. Akhirnya disimpen lagi deh peralatannya, soalnya Diana mulai nyobek-nyobek kertasnya, bukan digambari. :mrgreen:

Tulisan ini sudah 2,716 kali dibaca

One comment on “9 Bulan Terlalu Cepat Untuk Corat Coret?

  1. hehehe iya mba tapi coba aja nanti coba lagi kalau arfa sekarang di usia 15 bulan udah pinter coret2 tembok wkwkw

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

11,250 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>