9 Alasan Senang Pakai Yumbox

Yumbox Indonesia

1. Porsinya pas, nggak kebanyakan

Sebelum punya Yumbox ini, saya punya beberapa tempat makan. Kebanyakan merek Tupperware dan Lock & Lock. Mereka juga bagus, tapi ukurannya nggak bisa pas kayak Yumbox. Kalau yang besar, diisi penuh jadi banyak bener yang harus dimakan. Kalau pilih yang ukurannya kecil, nggak semua bisa masuk ke dalam satu wadah, sehingga ujung-ujungnya banyak printilan yang harus dibawa. 

2. Bebas “sampah” plastik lainnya

Meskipun concern saya bawa bekel sendiri bukan pada lebih go-green apalah-apalah, beneran deh, kotak makan yang satu ini ngurangin sampah banget. Terutama plastik.

Hayo siapa yang bawa bekel sendiri dari rumah, idealismenya karena nggak mau nambah sampah plastik atau styrofoam ke bumi, tapi bawa sayur di dalam kotak bekelnya tetep diplastikin? HAHAHAHA.

Ya bagus sih, kalau nggak pakai plastik, tapi dimasukin wadah bekel lain yang khusus sayuran, yang kedap air. Tapi akhirnya balik maning, pating printhil, cuy! Kurang praktis.

Saya mah nyerah kalau tiap hari cucian tempat bekel seabrek-abrek jadinya. Lha nggak ada yang mbantuin, e..

3. Sealnya kuat, nggak nyampur

Memang janjinya Yumbox ini nggak muluk-muluk. Dia bisa dipakai bawa makanan yang teksturnya kental, bukan cair. Selama ini lihat-lihat palingan ya saos-saosan sama yogurt. Nggak bakalan nyampur sama makanan yang di sekat sebelahnya.

Tapi yang bikin takjub pas lihat-lihat kreasi mama-mama luar negeri, mereka bisa asyik bawain anaknya crackers di sebelah timun potongan (beda sekat tentu saja, ya). Apa nggak melempem itu nantinya? Dan beneran enggak, lho. Pokoknya semua aman!

Yumbox Kotak Bekal

4. Makanan komplit dalam 1 kotak bekal

Yumbox ini ada beberapa macem. Ada yang 6 sekat, 4 sekat, ada juga yang buat bawa snack 3 sekat. Nah, saya punya yang 6 sekat doang. Baru mikir sih, mau beli lagi, tapi nabung dulu.

Btw, kalaupun beli lagi, saya bakalan tetep beli yang 6 sekat, karena bisa bawa bekal komplit. Kalau dulu ada istilah 4 sehat 5 sempurna, ini kita bisa bawa 6 macem bekal dalam satu kotak. Mau berkreasi apapun jadi lebih mudah.

Di masing-masing sekat udah ada rekomendasinya sih. Tempat ini diisi apa, yang sekat satu lagi diisi apa. Udah ada panduannya. Tapi ya terserah kita sih. Saya justru biasa naroh karbo di tempat lauk. Soalnya ukurannya lebih kecil, jadi biar sekalian membatasi jumlahnya juga.

5. Tetep fresh walaupun sudah dibuka, lalu ditutup lagi

Nah, karena ada 6 sekat, saya biasanya kasih alokasi satu sekat buat dicemil duluan. Misalnya buah atau snack. Saya makan satu atau dua jam sebelum makan siang. Saya buka tempatnya, makan, tutup lagi, buka lagi pas makan siang, isinya masih seger. Bedalah sama tempat bekel lain yang suka udah beda baunya kalau habis dibuka, diambil isinya, trus ditutup lagi.

6. Bisa cut carbo

Kesalahan” tempat bekal lain itu (terutama yang nggak ada sekatnya sama sekali) adalah bisa bikin kita tanpa sadar masukin karbo dalam jumlah yang sangat besar. Memang ada sih sekarang tempat bekal yang sekat gitu, tapi tetep, ukurannya segajah-gajah, bo.

Awal pakai Yumbox, saya juga keliyengan, berasa kurang makan nasi. Tapi ternyata nggak kenapa-kenapa juga, tuh, makan nasi cuma seuprit doang begitu. Sekarang cut karbo jadi lebih mudah dengan bantuan Yumbox.

7. Ada 6 sekat tapi ga bikin mati gaya

Awalnya juga nggak yakin, bisa konsisten ngisi bekel dengan 6 macem makanan setiap hari. Tetapi ternyata nggak sesulit yang dibayangin kok. Karena saya juga masih makan apa aja sih, jadi nggak pernah bingung ada pantangan ini itu, semua hajar masukin aja, hahahaha.

Kalau udah mentok banget, palingan saya masukin dua macem sayur, atau dua macem buah, atau malah dua macem lauk.

8. Bisa nyontek ide dari Instagram

Ide mah tetep nggak bakalan ada habisnya. Di instagram bejibun yang pakai Yumbox dan upload bekal sehatnya dari seluruh penjuru dunia.
Bekal saya jadi terlihat ndeso dan khas Indonesia banget sih, karena semua serba mateng. Yang lain banyak juga daun-daun seger, salad, banyakan vegetarian, eh, saya sayur terong isinya, hahaha.

9. Nggak perlu dihias udah terlihat cantik

Sebelum beli Yumbox, saya udah terlebih dahulu beli peralatan buat bikin bento yang lucuk-lucuk. Biasa, karena laper mata di Instagram, dan ngebayangin bakalan punya waktu buat menghias bekel kayak mama-mama cantik di luar sana.

Hasilnya? Peralatan cuma ditumpuk aja, nggak pernah dipakai menghasilkan suatu karya bento. HAHAHAHA. Gagal total.

Tapi terobatilah kekecewaan itu dengan Yumbox. Bekel udah terlihat cantik alami kalau difoto, tanpa perlu saya hias-hias jadi berbagai bentuk binatang yang lucu-lucu. Ya, nggak? 😉

Tulisan ini sudah 13,772 kali dibaca

3 thoughts on “9 Alasan Senang Pakai Yumbox

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *